Advertisement
  1. Business
  2. Entrepreneurship

20 Pengusaha Kulit Hitam Inovatif yang Harus Dikenang pada tahun 2018

by
Length:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Ridho Anbia Habibullah (you can also view the original English article)

Februari adalah Bulan Sejarah Hitam, waktu untuk mengenali pencapaian historis orang-orang keturunan Afrika.

Sejarah terus terjadi sepanjang waktu, jadi, pada artikel ini, kita akan mengambil pendekatan berwawasan ke depan dan mempelajari sekitar 20 pengusaha kulit hitam yang sedang mengejar usaha bisnis inovatif saat ini.

Inovator ini berbasis di seluruh dunia dan di berbagai industri yang berbeda, mulai dari layanan keuangan hingga energi terbarukan. Saya berfokus pada pengusaha pemula dan bukan nama keluarga, jadi mungkin akan ada beberapa orang dalam daftar ini yang baru kamu kenal. Saya harap kamu mengambil pencapaian mereka sebagai inspirasi untuk memulai usaha baru kamu sendiri.

Jadi, jika kamu siap, mari kita mulai daftar pengusaha kulit hitam inovatif yang harus diwaspadai pada tahun 2018.

1. Martin Ijaha

Bayangkan mengambil inspirasi dari klub tabungan 'sou-sou' tradisional yang umum di seluruh Afrika, mencocokkannya dengan teknologi modern, dan menciptakan startup teknologi finansial yang sukses yang baru saja menarik investasi £ 100 juta dari Goldman Sachs.

Itulah kisah Martin Ijaha, dan aku merasa baru mulai. Pembukaannya di Inggris, Neyber, bermitra dengan pengusaha untuk menawarkan pinjaman kepada karyawan dengan harga terjangkau, dengan pembayaran langsung diambil dari gaji mereka. Dari penerbitan pinjaman pertamanya di tahun 2014, sekarang dipinjamkan lebih dari £ 50 juta, dan arus masuk dana baru akan membantu perusahaan tumbuh dengan cepat.

Martin Ijaha of Neyber

2. Moziah Bridges

kamu berada di A.S. mungkin ingat Moziah Bridges dari penampilan singkatnya sebagai pembuat dasi kupu-kupu berusia 12 tahun sebelum dewasa di acara TV Shark Tank beberapa tahun yang lalu.

Reality TV tidak selalu bisa diterjemahkan ke dalam kesuksesan dunia nyata, tapi juga untuk Bridges. Sekarang berusia 15 tahun, dia baru saja menandatangani kesepakatan tujuh angka untuk memasok dasi kupu-kupu ke NBA, dan bisnisnya, Mo's Bows, beralih dari kekuatan ke kekuatan.

Di Shark Tank, dia menolak tawaran investasi sebesar $ 50.000 dari satu investor yang mendukung zero money tapi sebuah bimbingan yang sedang berlangsung dengan perancang mode Daymond John. Itu terlihat seperti langkah cerdas sekarang.

3. Kymberlee Jay

Jalan menuju sukses tidak selalu lurus dan lurus. Kymberlee Jay memulai karirnya sebagai penari untuk Madonna sebelum bekerja sebagai koreografer, namun sekarang dia berhasil menemukan DoodleDirect, sebuah perusahaan yang membuat video animasi yang apik untuk meningkatkan komunikasi internal dan eksternal perusahaan.

DoodleDirect telah bekerja untuk klien besar seperti Knight Frank, Vauxhall dan Food Standards Agency, dan keberhasilannya diakui beberapa bulan yang lalu ketika Jay memenangkan penghargaan Arts and Media Rising Star pada 2017 Black British Business Awards.

4. Myriam Taylor, Muxima

Putri pengungsi Angola, Myriam Taylor mendirikan sebuah perusahaan bioteknologi dan sebuah perusahaan perawatan rambut mewah di Lisbon, Portugal bersama suaminya Paulo.

Saat dia hamil, Taylor ingin bisa memakai rambutnya baik keriting dan lurus sambil menghindari bahan kimia yang keras. Tidak menemukan solusi yang dia senangi, dia memutuskan untuk menciptakannya sendiri, dan sekarang perusahaannya, Muxima, menjual berbagai macam shampo berbasis kaviar, conditioner, minyak dan produk lainnya untuk rambut bertekstur di department store dan online di Eropa.

Muxima team

5. Iyin Aboyeji

Pengusaha Nigeria Iyin Aboyeji mendirikan Andela, sebuah perusahaan pelatihan perangkat lunak yang menyita investasi senilai $ 24 juta dari yayasan Mark Zuckerberg dan Priscilla Chan.

Namun tak lama setelah investasi tersebut, Aboyeji meninggalkan perusahaan untuk memfokuskan usaha baru, Flutterwave, yang berfokus untuk memungkinkan pembayaran digital di seluruh Afrika. Perusahaan telah memproses 10 juta transaksi dan $ 1,2 miliar pembayaran, jadi perhatikan apa yang dilakukannya selanjutnya.

6. Courtney & Tye Caldwell

Tim suami dan istri Courtney dan Tye Caldwell baru saja memenangkan investasi $ 100.000 dari kontes startup Dallas untuk startup ShearShare mereka.

Idenya sederhana: hubungkan pemilik cukur dan salon kecantikan yang memiliki kursi kosong dengan stylist individual yang membutuhkan ruang untuk bekerja. Tye adalah pemilik salon dengan pengalaman lebih dari 20 tahun, sementara Courtney telah bekerja di bidang penjualan dan pemasaran untuk perusahaan seperti Zendesk, Zenefits, dan Qualtrics. Dengan ide bisnis yang solid, keterampilan komplementer dan infus baru, berharap ShearShare tumbuh lebih cepat pada tahun 2018.

Tye and Courtney Caldwell
Foto oleh Allyson Rhodes dari AIR Designs

7. Anne Githuku-Shongwe

Setelah berkarier panjang di United Nations Development Programme (UNDP), Anne Githuku-Shongwe memutuskan untuk memulai perusahaan game mobile miliknya sendiri, Afroes.

Meski terlihat seperti perubahan arah, pengembangan masih menjadi inti karyanya: tujuan Afroes adalah menciptakan permainan yang akan 'memposisikan pemuda Afrika untuk masa depan yang produktif dengan berinovasi dalam perolehan, keterlibatan, dan penghubungan dengan peluang.'

Dengan rekam jejak yang panjang dan pengakuan selama bertahun-tahun dari organisasi seperti Inisiatif Wanita Cartier dan Yayasan Wanita untuk Kewirausahaan Sosial Schwab, ada banyak ruang untuk lebih banyak berasal dari pengusaha Afrika Selatan yang kreatif ini.

8.Maya Penn

Maya Penn baru berumur delapan tahun saat memulai perusahaan fashion yang lestari, Ide Maya.

Sekarang di umurnya yang 17 tahun, Penn telah menulis sebuah buku, diberi tiga ceramah TED, dan telah diakui oleh Oprah Winfrey sebagai 'Pengusaha SuperSoul 100'. Karena bisnisnya yang menjual aksesoris fashion ramah lingkungan tumbuh, dia juga berinvestasi dalam inisiatif amal seperti bantalan sanitasi ramah lingkungan untuk wanita dan anak perempuan di negara berkembang dan mengirimkannya ke fasilitas kesehatan di Haiti, Senegal, Somalia, dan banyak lagi.

9. Lanny Smith

Sebagai wiraswasta, kamu sering disuruh 'mengikuti hasratmu.' Tetapi beberapa orang memiliki banyak hasrat, dan seringkali kombinasi mereka membawa kesuksesan.

Itulah yang terjadi pada mantan pemain basket NBA Lanny Smith, yang sekarang menjalankan Active Faith Sports, sebuah peritel olahraga yang diimplikasikan dengan iman Kristennya. Banyak produk memiliki slogan yang mencerminkan keyakinan agamanya, dan kombinasi antara olahraga dan agama ini telah menemukan penonton dengan jelas - perusahaan tersebut memperoleh pendapatan hampir $ 7 juta pada tahun 2016.

10. Freddie Figgers

Dibutuhkan banyak keberanian untuk melawan raksasa teknologi besar seperti Apple dan Verizon, tapi itulah yang dilakukan pengusaha Florida Freddie Figgers dengan perusahaan ponselnya, Figgers Communication.

Perusahaan membuat dan menjual handset miliknya sendiri dan juga menawarkan jaringan ponselnya sendiri. Ponsel ini juga memiliki fitur khusus untuk mencegah SMS saat berkendara. Para penggali mulai dengan teknologi di usia muda dan sudah memiliki serangkaian penemuan untuk namanya.

Freddie Figgers
Foto dari FreddieFiggers.com

11. Mignon Francois

Cerita Mignon Francois adalah barang impian. Dia mulai dengan tidak berhutang dan menjual kue cupcakes dari ruang tamunya sambil merawat enam anak, dan sepuluh tahun kemudian dia menjalankan perusahaan bernilai jutaan dolar.

Koleksi Cupcake berbasis di Nashville, Tennessee, tapi kamu bisa membeli secara online dan memajangnya di manapun. Tetapi meskipun pertumbuhan Perusahan, Francois mengatakan bahwa dia masih membuat cupcakes di rumah:

"Kami tidak mencoba menemukan kembali kemudi. Kami hanya mencoba melakukan hal-hal klasik dengan baik. Cupcakes kami rasa buatan rumahan karena mereka buatan sendiri, tepat di tempat aku membesarkan keluargaku. '"

12. Tiffany Simpson

Pengusaha sering harus mencoba beberapa hal yang berbeda sebelum menemukan kesuksesan, dan pengusaha Belize Tiffany Simpson tidak terkecuali. Dia dengan bebas mengakui bahwa dia 'memulai beberapa bisnis yang gagal total.'

Kesuksesan awalnya berasal dari bekerja sama dengan kakaknya untuk menemukan Belize Artwork Publishing, sebuah perusahaan yang menerbitkan buku dan CD untuk seniman Belize setempat. Kemudian, ketika anaknya didiagnosis menderita autisme, dia belajar mengembangkan permainan komputer sederhana untuk membantunya memperbaiki pidatonya dan mempelajari keterampilan lainnya. Sejak saat itu dia menjalankan bisnis yang menjual game komputer dan aplikasi mobile, dan bahkan membantu anaknya, Jayden mendirikan bisnisnya sendiri, The Games Space.

13. Rodney Greenup

Pengusaha tidak selalu orang berprofil tinggi. Terkadang mereka sukses besar dalam bisnis yang tidak begitu menarik atau glamour.

Begitulah dengan Rodney Greenup, pendiri perusahaan minyak dan gas perusahaan Greenup Industries of Louisiana. Dengan pendapatan mendekati $ 15 juta dan pertumbuhan cepat dari tahun ke tahun, ini pasti sebuah kisah sukses.

14. Monique Evelle

Pengusaha Brasil Monique Evelle, Brasil adalah salah satu pendiri Kumasi, sebuah situs e-commerce yang mengambil namanya dari pasar Ghana yang terkenal dan menjual produk oleh pengusaha keturunan Afrika di wilayah Salvador de Bahia.

Selain itu, Evelle juga mengelola Desabofo Social, sebuah organisasi yang bekerja untuk pendidikan hak asasi manusia di seluruh Brasil.

15. Johanan Dujon

Salah satu ciri wirausaha yang baik adalah melihat peluang di mana orang lain hanya melihat masalah. Dalam beberapa tahun terakhir, pantai-pantai terkenal di Karibia telah dibanjiri rumput laut. Johanan Dujon dari St Lucia mengakui bahwa rumput laut, meski tidak begitu menyenangkan bagi pengunjung pantai, sangat bermanfaat bagi petani.

Jadi, ia mulai memanen rumput laut dan menggunakannya untuk membuat Algas Total Plant Tonic, produk alami yang meningkatkan efisiensi penyerapan nutrisi tanaman. Perusahaannya, Algas Organics, sekarang telah menarik dukungan dari United Nations Development Programme dan Inter-American Institute for Cooperation on Agriculture, dan dia ingin mengekspor tonik tersebut ke belahan dunia lain.

Dujon memiliki banyak ambisi, percaya bahwa rumput lautnya dapat memainkan peran penting dalam meningkatkan produksi pangan tanpa aditif kimia: ''Kami percaya bahwa pertanian berkelanjutan adalah kunci keamanan pangan di tengah tantangan perubahan iklim.''

16. Anne-Marie Imafidon

Setelah menyelesaikan gelar Master di bidang Matematika dan Ilmu Komputer di Universitas Oxford saat berusia 20 tahun, Anne-Marie Imafidon melanjutkan karir yang sukses termasuk posisi di Goldman Sachs, Hewlett-Packard, dan Deutsche Bank.

Usaha saat ini adalah perusahaan sosial bernama Stemettes, yang bertujuan untuk mendorong lebih banyak wanita muda untuk memulai karir Sains, Teknologi, Teknik dan Matematika (STEM).

17. Riana Lynn

Semakin banyak orang akhir-akhir ini ingin tahu dari mana makanan mereka berasal - dan, idealnya, mereka menginginkan produk ini segar dan diproduksi secara lokal.

Di situlah tempat peluncuran Riana Lynn, FoodTrace masuk. Perangkat lunak dan aplikasi untuk membantu menghubungkan petani lokal dan distributor makanan dengan pembeli makanan grosir yang lebih besar. Lynn juga merupakan wiraswasta di rumah dengan Google Code 2040, sebuah program yang bekerja untuk mendukung dan menghubungkan pengusaha kulit hitam dan Latin dengan sumber daya yang dibutuhkan untuk membangun perusahaan mereka.

Lynn terpilih sebagai Entrepreneur in Residence pada program Google Code2040, dan juga membantu kebun Michelle Obama di Gedung Putih.

18. Silas Adekunle

Menandatangani kesepakatan dengan Apple selalu merupakan hal yang baik untuk dilakukan di resumemu, dan hal itu dapat menyebabkan hal-hal besar. Jadi, waspadalah terhadap Silas Adekunle di tahun 2018. Dia adalah CEO Inggris-Nigeria dan salah satu pendiri Reach Robotics, yang baru-baru ini mengumumkan kesepakatan untuk memiliki robot game baru yang ditebar di Toko Apple di seluruh AS dan Inggris.

Robot MekaMon $ 299.99 menggabungkan gameplay dunia nyata dengan kenyataan yang ditambah. Jika platform game baru ini lepas landas, karier kewirausahaan Adekunle pasti mengikuti lintasan serupa.

Silas Adekunle of Reach Robotics
Foto dari Reach Robotics

19. Ray J

Ray J mungkin tampak seperti nama aneh untuk disertakan dalam daftar ini. Bagaimanapun, dia sudah cukup dikenal sebagai penyanyi, aktor dan kepribadian TV selama bertahun-tahun sekarang.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, dia lebih tertarik pada usaha bisnis lainnya melalui perusahaannya Raycon. Dan perusahaannya baru saja menandatangani kesepakatan senilai $ 31 juta dengan distributor elektronik New York, Cowboy Wholesale. Produk utama dari bisnis yang cukup baru ini adalah transportasi elektronik, smartwatch, audio Bluetooth, dan drones.

Kombinasi kemampuan kewiraswastaan ​​Ray J, beberapa dukungan selebriti utama dan kekuatan sebuah perusahaan distribusi yang berpengalaman bisa menjadi hebat

20. Jean Bosco Nzeyimana

'Melestarikan dunia secara berkelanjutan' mungkin tampak seperti slogan ambisius bagi wirausahawan energi terbarukan muda Rwanda, namun jangan bertaruh melawan Jean Bosco Nzeyimana. Dia tampil dalam diskusi panel dengan Barack Obama dan Mark Zuckerberg pada 2016 Global Entrepreneurship Summit, dan perusahaannya, Habona Ltd., beralih dari kekuatan ke kekuatan.

Perusahaan ini berfokus pada sumber energi terbarukan yang terjangkau untuk membantu orang mengatasi krisis energi Rwanda yang parah, seperti biogas untuk memasak dan penerangan rumah tangga, briket biomassa, dan pupuk bio untuk petani.

Jean Bosco Nzeyimana of Habona

Kesimpulan

Setiap daftar seperti ini pasti sangat subjektif. Saya mencoba memasukkan berbagai pengusaha kulit hitam yang melakukan berbagai hal inovatif di berbagai belahan dunia, namun sejujurnya, cukup sulit untuk mempersempitnya menjadi hanya 20 nama.

Saya bisa saja menyebutkan, misalnya, karya desain Adinkra yang brilian dari Chrissa Amuah di Inggris, atau karya Chinwe Ohajuruka tentang perumahan berkelanjutan di Nigeria, atau pendongeng kreatif Kenia Mattis, atau seluruh pengusaha lainnya dari Afrika dan Afrika. diaspora yang terlibat dalam proyek menarik.

Saya yakin kamu punya ide sendiri tentang siapa yang seharusnya disertakan. Jadi, jangan ragu untuk memberikan komentar di bawah ini untuk membantu memperluas daftar.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.