Unlimited WordPress themes, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Business
  2. Careers
Business

Cara Cerdas Melamar Pekerjaan di Jaringan Anda

by
Difficulty:BeginnerLength:LongLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Taufan Prasetyo Basri (you can also view the original English article)

Bagi banyak pelamar, mencari pekerjaan berarti mengirimkan resume ke setiap iklan lowongan pekerjaan yang mereka lihat. Ini berarti papan pekerjaan online, pameran kerja, dan meminta teman dan keluarga untuk menyampaikan peluang yang sesuai.

Meskipun kadang-kadang pendekatan pencarian pekerjaan ini berhasil, seringkali strategi itu tidak efektif. Strategi yang lebih baik untuk mencari pekerjaan adalah beralih ke jaringan profesional Anda. Tapi banyak profesional ragu untuk melakukan ini ... entah karena mereka takut bagaimana permintaan semacam itu akan diterima atau karena mereka tidak tahu bagaimana meminta seseorang untuk melakukan pekerjaan.

Jika Anda berada dalam posisi ini dalam pekerjaan Anda berburu, jangan takut untuk beralih ke jaringan profesional Anda. Bagaimanapun, terkadang kita bisa sedikit membantu. Kontak Anda mungkin tahu dan mengerti ini.

Ask for help in your job search
Jangan takut untuk meminta bantuan dalam pencarian pekerjaan Anda. (Sumber Gambar)

Dalam tutorial ini, kita akan membahas bagaimana menggunakan jaringan Anda dalam pencarian pekerjaan Anda. Anda akan menemukan cara meminta wawancara informasi. Anda juga akan belajar bagaimana menanyakan apakah posisi pekerjaan tersedia.

Bagaimana dengan Media Sosial?

Mengeposkan di Facebook dan LinkedIn untuk memberi tahu keluarga dan jaringan Anda tentang pencarian pekerjaan Anda biasa terjadi, namun apakah itu efektif? Mungkin bekerja untuk beberapa orang, namun kurangnya komentar pada tulisan semacam itu menunjukkan bahwa hal itu tidak selalu terjadi:

Social media posting on job search
Posting dari pemohon tingkat pemula yang mencari pekerjaan di grup Facebook

Dan ini satu lagi:

Job search on social media
Posting dari pekerjaan di rumah pemohon mencari pekerjaan

Ini tidak berarti meminta jaringan kerja Anda membuang-buang waktu. Anda hanya harus selektif tentang siapa yang Anda tanyakan, dan bagaimana Anda membingkai permintaan tersebut. Jaringan, bagaimanapun, adalah proses memberi dan menerima. Anda seharusnya melakukan penelitian Anda dan berbicara dengan orang yang tepat untuk mengumpulkan informasi, yang pada akhirnya akan menghasilkan kesempatan kerja. Anda tidak bisa hanya meminta pekerjaan dan berharap mendapatkannya.

1. Kenali Orang yang Tepat

Langkah pertama Anda menggunakan jaringan Anda untuk mencari pekerjaan adalah mengenal orang yang tepat.

Orang yang tepat termasuk perekrut, mempekerjakan manajer, dan siapa pun yang mempekerjakan peran ideal Anda. Fokuskan usaha jaringan Anda pada orang-orang pada tingkat yang lebih tinggi daripada Anda agar tidak menjadi ancaman bagi karyawan lain di kelas pekerjaan Anda. Misalnya, jika Anda mencari posisi profesional atau tingkat menengah, carilah manajer, direktur, atau CEO startup.

Anda juga harus mencari wawancara informasi dengan para profesional, yang bisa memberi saran jujur dan spesifik bahkan jika mereka tidak memiliki wewenang untuk mempekerjakan Anda. Tidak membuang waktu untuk bertemu dengan profesional berpengalaman di bidang Anda atau kontak pensiunan yang masih terhubung dengan para pembuat keputusan industri. Mereka mungkin tidak mengarahkan Anda ke pekerjaan yang tersedia, tapi mereka dapat menunjukkan kepada Anda seluk beluk pekerjaan dan mengenalkan Anda kepada orang-orang yang membuat keputusan perekrutan.

2. Pertimbangkan Wawancara Informasi

Banyak pelamar menolak wawancara informasi sebagai pemborosan waktu karena ini bukan wawancara kerja yang sebenarnya. Mengapa membuang waktu untuk mewawancarai pekerjaan yang tidak ada saat ada ratusan pekerjaan yang menunggu untuk diisi?

Yang benar adalah bahwa tidak semua lowongan yang diposting di papan pekerjaan dan agen perekrutan tersedia untuk pekerjaan yang tersedia. Terkadang atasan sudah mengisi kekosongan, namun orang yang memasangnya tidak repot mengupdate iklannya. Atau, dalam skenario terburuk, posisi yang diiklankan tidak ada. Perusahaan atau agen perekrutan hanya ingin melihat apa yang ada di luar sana. Anda bahkan bisa diwawancarai untuk pekerjaan yang belum ada, seperti yang terjadi pada salah satu pembaca di Ask a Manager. Lihatlah komentar dari pembaca lain, dan Anda akan menyadari bahwa ini bukan kasus yang terisolasi. Jadi ya, dalam beberapa kasus mengirimkan resume Anda ke pekerjaan yang diiklankan bisa jadi sama banyaknya dengan berjudi saat melakukan wawancara informasi.

Sekitar 70% sampai 80% pekerjaan tidak diiklankan atau dipublikasikan di manapun. Menurut Anda, bagaimana perusahaan mengisi kekosongan ini? Mereka mengandalkan kata dari mulut ke mulut dan rujukan. Salah satu cara untuk menjadi salah satu kandidat yang beruntung adalah dengan memperluas jaringan Anda. Melakukan banyak wawancara informasi akan meningkatkan peluang Anda untuk menemukan peluang, sekaligus membangun diri Anda sebagai profesional yang bersemangat dan cerdas. Mungkin tidak ada lowongan pada saat wawancara Anda, tapi orang-orang yang Anda ajak bicara akan mengirim email kepada Anda segera setelah mereka mendengar sebuah peluang.

3. Buat Informasi Wawancara

Sekarang setelah Anda tahu manfaat wawancara informasi, saatnya Anda belajar mengaturnya. Lakukan pendekatan awal Anda melalui email atau melalui telepon. Setiap metode memiliki pro dan kontra, jadi pergilah dengan yang mana yang kurang canggung untuk Anda.

Tentu, akan lebih baik jika Anda mengenal orang yang ingin Anda wawancarai. Tapi jangan biarkan kontak Anda tidak menghentikan Anda. Cukup jelaskan bagaimana Anda menemukan nama dan informasi kontak mereka, jadi Anda tidak salah mengira penguntit menyeramkan.

Anda dapat menemukan template yang dapat disesuaikan untuk meminta wawancara informasi dan informasi bermanfaat lainnya dalam tutorial ini:

Anda juga akan melihat pertanyaan bagus untuk ditanyakan selama wawancara di tutorial ini, jadi jangan lupa untuk memeriksanya.

Bagaimana jika Anda tidak mengenal orang yang ingin Anda wawancarai, tapi seseorang di jaringan Anda? Situasi ini membutuhkan pendekatan tiga langkah. Langkah pertama adalah meminta pengantar dari rekan kerja Anda, dan buatlah semudah mungkin untuk menerima permintaan Anda.

1. Email Kontak Anda

Berikut contoh template yang bisa Anda gunakan untuk mengirim email ke kontak Anda:

Subjek: Memperkenalkan saya kepada (orang yang ingin Anda wawancarai)

"Hai (Nama Kontak),

Saya memperhatikan bahwa Anda terhubung dengan (orang yang ingin Anda wawancarai) di (jaringan sosial). Seperti yang mungkin Anda ketahui, saat ini saya berada di pasar untuk posisi (jabatan), jadi saya ingin mengobrol dengan mereka untuk mendapatkan beberapa wawasan tentang perusahaan mereka (pekerjaan atau target).

Maukah anda membuat pendahuluan? Untuk mempermudah ini, saya bisa mengirimkan email pengantar singkat, jadi yang harus Anda lakukan adalah menyalinnya.

Terima kasih,

Nama Anda"

2. Saat Kontak Anda Setuju

Pada langkah selanjutnya, Anda perlu memberi respons jika kontak Anda setuju untuk mengenalkan Anda. Berikut contoh email yang bisa Anda kirim:

Subjek: RE: Memperkenalkan saya untuk (orang yang ingin Anda wawancarai)

"Hai (Nama Kontak),

Terima kasih telah menyetujui untuk mengenalkan saya. Berikut adalah email yang bisa Anda kirim atau edit seperlunya. Terima kasih lagi.

----

Subjek: (Orang yang ingin Anda wawancarai) bertemu (Nama Anda)

(Orang yang ingin Anda wawancarai), tolong hubungi saya (nama hubungan Anda), siapa (jabatan Anda saat ini atau sebelumnya) di (nama majikan). (Nama Anda) adalah kemampuan (skill) yang bagus dan mereka penasaran dengan pekerjaan Anda dan peluang pada (orang yang Anda inginkan untuk menjadi majikan wawancara). Maukah Anda memberi mereka waktu 15 menit untuk berbicara di telepon atau mungkin mengambil kopi? "

3. Langkah Anda

Orang cenderung merespons saat seseorang membuat pendahuluan.

Dari sini langkah terakhir hanya soal menyusun jadwal dan metode wawancara. Karena Andalah yang meminta bantuan, Anda harus berusaha menyesuaikan diri dengan jadwal dan preferensi lokasi partai lainnya.

4. Tanyakan Jaringan Anda untuk Lowongan Kerja

Dalam beberapa kasus, Anda sudah tahu ada lowongan kerja sehingga Anda hanya memerlukan "masuk", seseorang yang bisa mengirimkan resume Anda langsung ke manajer perekrutan, jadi tidak hilang di lautan pemohon. Kedua strategi di bawah ini akan bekerja dalam situasi ini.

1. Jika Anda Memiliki Wawancara Informasi atau Anda Mengetahui Orangnya dengan Baik

Gunakan template ini jika Anda menemukan lowongan pekerjaan di perusahaan tempat kontak Anda dari wawancara informasi sebelumnya berhasil, atau Anda mengenal orang itu dengan cukup baik sehingga Anda yakin mereka akan merujuk Anda:

"Hai (Nama Kontak),

Terima kasih telah meluangkan waktu untuk bertemu dengan saya terakhir (tanggal). Saya memiliki banyak waktu untuk belajar tentang karir Anda sebagai (nama pekerjaan) dan keterampilan yang dibutuhkan untuk sukses di bidang Anda. Saya meneliti peran lebih lanjut dan menemukan sebuah pembuka untuk (target pekerjaan Anda) di (Perusahaan).

Apakah Anda merasa nyaman mengirim lamaran saya ke manajer perekrutan? Sulit untuk menonjol karena persaingan, tapi saya tahu rujukan dari Anda akan meningkatkan peluang saya.

Agar lebih mudah bagi Anda, saya dapat mengirimkan resume yang saya update setelah pembicaraan kami, ditambah pengantar singkat bahwa Anda dapat segera meneruskannya ke manajer SDM, (Nama Manajer SDM jika Anda memilikinya).

Tentu saja, saya juga bisa mengirimkan resume saya secara langsung jika Anda tidak nyaman mengirimkannya. Saya menghargai bantuan yang bisa Anda berikan. Terima kasih!

Salam

(Nama Anda)"

Jika kontak Anda setuju, yang harus Anda lakukan hanyalah mengirim resume yang telah diperbarui dengan surat pengantar singkat dan pengantar, mirip dengan template pada langkah kedua untuk wawancara informasi dengan kontak orang tua.

2. Kontak Anda Terhubung ke Pengambil Keputusan

Berikut adalah email penjangkauan yang bisa Anda kirimi anggota keluarga, teman, atau rekan kerja yang terhubung ke manajer perekrutan atau pengambil keputusan di perusahaan yang saat ini mempekerjakan:

"Subjek: Rujukan yang mungkin untuk (Posisi Kosong) di (Nama Perusahaan)

Hi (nama kontak),

Apa kabar? Sudah lama sejak (jelaskan pertemuan terakhirmu). Seperti yang mungkin Anda ketahui, saat ini saya berada di pasar untuk peluang di (industri atau jenis pekerjaan). Saya menemukan lowongan untuk (judul pekerjaan dengan link ke URL jika tersedia) di (Nama Perusahaan).

Saya memeriksa LinkedIn dan melihat bahwa Anda terhubung dengan (Hiring Manager atau Decision-maker's name), siapa (target job title) di perusahaan itu. Maukah Anda meneruskan resume saya? Rujukan Anda bisa membuat perbedaan besar dalam kedudukan saya sebagai pemohon.

Jika Anda setuju, saya akan mengirimkan resume terbaru saya ditambah pengantar singkat bahwa Anda dapat dengan mudah meneruskannya ke manajer perekrutan. Tentu saja, jika ada hal lain yang Anda butuhkan, tolong beritahu saya.

Terima kasih atas bantuan Anda.

Salam,

(Nama Anda)"

5. Pendekatan yang Halus untuk Menemukan Apakah Ada Pekerjaan?

1. Teman Bekerja Dengan Usaha Baru yang Menarik

Anda berada di acara pesta atau networking, dan Anda bertemu dengan seorang teman lama yang sekarang menjadi bagian dari proyek atau perusahaan baru yang menarik. Anda ingin menjadi bagian dari tim mereka.

Mintalah teman Anda untuk membicarakan produk atau layanan yang mereka kembangkan. Orang sering bersemangat untuk membicarakan hal menarik yang mereka lakukan, jadi gunakan ini untuk keuntungan Anda. Akhirnya, teman Anda akan memberi Anda cukup banyak informasi yang dapat Anda gunakan untuk memberinya pujian yang tulus. Katakan sesuatu seperti,

"Saya terpesona dengan apa yang sedang Anda lakukan di bidang keahlian di (Nama Perusahaan). Saya ingin bekerja pada hal seperti itu. "

Jika teman Anda tahu tentang latar belakang profesional Anda, mereka mungkin memberi tahu Anda tentang lowongan pekerjaan yang dimilikinya. Anda bisa mengajukan lebih banyak pertanyaan tentang keterampilan yang mereka cari dan di mana mereka mendapat tantangan jika teman Anda tidak menanggapi dengan daftar lowongan kerja saat ini juga. Dapatkan rincian kontak pekerjaan mereka, sehingga Anda dapat tetap berhubungan dan mempelajari lebih lanjut tentang posisi yang tersedia.

Gunakan informasi yang Anda bisa menyesuaikan template email tindak lanjut di bawah ini:

"Hai (nama),

Senang bertemu denganmu tadi malam di (nama acara atau tempat). Saya senang mendengar tentang pekerjaan Anda di (Nama Perusahaan), dan saya memiliki beberapa gagasan untuk membantu Anda dan tim Anda (masalah atau keahlian yang Anda minati).

Apakah Anda punya waktu untuk obrolan cepat agar bisa mendiskusikan hal ini lebih jauh? "

Perlakukan percakapan Anda sebagai wawancara informasi jika teman Anda tidak dapat membuat keputusan perekrutan. Tentu saja, jika dia bisa, Anda harus memperlakukan diskusi ini sebagai wawancara kerja pertama Anda. Tapi alih-alih menjawab pertanyaan wawancara kerja, Anda akan memberikan layanan Anda kepada atasan potensial.

2. Menawarkan Kerja Magang

Penelitian perusahaan atau orang yang Anda inginkan untuk bekerja dengan sebelum menawarkan untuk bekerja dengan mereka secara gratis. Cari informasi online berikut atau melalui wawancara informasi:

  • Apakah mereka punya anggaran untuk mempekerjakan Anda?
  • Keterampilan atau pengalaman kerja yang mereka butuhkan
  • Jika ada masalah departemen atau tim yang dapat Anda bantu

Begitu Anda mendapatkan informasinya, mintalah wawancara informasi dengan manajer SDM untuk mendiskusikan bagaimana Anda dapat membantu. Anda tidak perlu meminta pekerjaan secara langsung, tapi Anda harus membuat niat Anda jelas. Katakan sesuatu seperti:

"Saya ingin mengembangkan pengalaman saya di bidang kerja, jadi saya ingin sekali berbicara dengan Anda tentang bagaimana saya bisa membantu Anda (proyek jangka pendek yang ingin Anda kerjakan berdasarkan penelitian Anda) secara gratis."

Melakukan pekerjaan bebas membangun reputasi dan keahlian Anda. Ditambah lagi, beberapa profesional di berbagai bidang bisa membuktikan bagaimana melakukan kerja pro bono sering menimbulkan peluang kerja yang fantastis.

Wrapping It Up: Tidak apa-apa untuk meminta bantuan

Anda akan melihat bahwa semua taktik dalam artikel ini mengharuskan Anda untuk meminta bantuan seseorang, bahkan strategi yang halus. Sebagai seorang introvert dan seseorang yang bangga dengan kemampuan merdeka dan penelitiannya, saya juga kesulitan meminta pertolongan. Anda mungkin merasa malu untuk meminta pertolongan juga, tapi seperti saya dan orang lain yang tak terhitung jumlahnya, Anda harus keluar dari zona nyaman Anda jika Anda ingin sukses dalam karir Anda. Berlawanan dengan kepercayaan populer, tidak ada yang akan mengira Anda tidak kompeten untuk mencari bantuan.

Tidak ada yang salah dengan meminta bantuan dalam pencarian pekerjaan Anda, terutama jika Anda tahu cara meminta seseorang melakukan pekerjaan dengan benar dan Anda tahu bagaimana mengembalikan bantuannya.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.