Unlimited PowerPoint templates, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Business
  2. Email Marketing

Cara Membuat Urutan Autoresponder yang Efektif

by
Difficulty:BeginnerLength:MediumLanguages:
This post is part of a series called Email Marketing Jumpstart.
How to Maximize Your Clickthrough Rate in Emails
How to Find Out What Your Email Subscribers Really Want

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Ratnawati (you can also view the original English article)

Sebuah urutan autoresponder sangat ideal untuk memperbaiki email anda buka dan klik melalui pembayaran. Itu karena urutan autoresponder:

  • Membangun hubungan dengan pelanggan anda.
  • Meminta pelanggan anda untuk biasa membuka email anda

Mari kita lihat apa itu sebenarnya urutan autoresponder, manfaat menggunakan salah satu di pemasaran email anda, dan bagaimana anda bisa mengaturnya.

Apa itu Urutan Autoresponder?

Urutan autoresponder adalah rangkaian email yang secara otomatis dikirim ke orang-orang yang berlangganan ke daftar email anda. Biasanya, urutan autoresponder dikirim ke pelanggan baru.

Bila anda menyusun urutan autoresponder, anda memutuskan:

  • Isi dari email anda.
  • Saat email akan terkirim. Misalnya, setiap hari, di hari yang lainnya, atau mingguan. Kepada siapa email yang akan dikirim.
  • Siapa saja yang akan diberi email.

Urutan autoresponder bukan sebuah perbaikan cepat. Anda mungkin akan menyediakan waktu berhari-hari, atau bahkan berminggu-minggu, untuk mengembangkan urutan yang efektif. Tapi begitu urutan anda siap, urutan tersebut akan membantu anda membangun serumpun pelanggan setia yang membuka setiap email yang anda kirim. Anda segera mengerjakannya, dan menuai hasilnya selama bertahun-tahun yang akan datang.

Mengapa Pelanggan Membuka Email Anda: Hubungan

Bila salah satu pelanggan email anda menerima email dari anda, mereka akan membukanya karena salah satu dari dua alasan berikut:

  1. Mereka mengenali nama anda, dan mereka tahu email anda berharga.
  2. Anda telah menulis sebuah baris subjek yang menarik, dan mereka ingin tahu lebih banyak.

Manakah dari alasan ini yang lebih baik bagi anda, sebagai pemasar email? Mereka berdua memiliki tempat dalam pemasaran email mereka, dan setiap email yang anda kirim harus memiliki garis subjek yang hebat. Tapi jika anda memiliki pelanggan yang membuka email anda hanya karena mereka berasal dari anda, maka anda akan merasa mudah mempertahankan tingkat terbuka dan tingginya rasio klik.

Melihat kotak masuk saya sendiri, ada sekitar lima daftar email yang saya berlangganan sehingga saya akan selalu membuka email untuknya, hanya karena orang yang mengirimnya. Lihatlah kotak masuk anda, dan mungkin anda akan mendapati bahwa ada beberapa email pemasaran dari merek atau individu yang selalu anda buka.

Bagaimana anda bisa membuat pelanggan membuka email berdasarkan nama anda saja? Jawaban: Bangun sebuah hubungan dengan pelanggan anda.

Apakah hal tersebut terdengar menakutkan? Mungkin anda berpikir " Saya sudah cukup banyak teman". Jangan panik! Memiliki hubungan dengan pelanggan anda tidak berarti anda akan menjadi teman terbaik. Anda sedang membangun hubungan dengan cara yang kurang intens. Kita semua memiliki acara TV favorit, host radio atau novelis yang kita "berhubungan" dengannya, dan bahwa kita akan selalu menonton, mendengarkan atau membaca. Anda membangun hubungan seperti itu.

Mengapa Pelanggan Membuka Email Anda: Kebiasaan

Ada alasan lain mengapa pelanggan bisa membuka email anda saat mereka melihat nama anda. Mereka klik secara otomatis, karena kebiasaan.

Anda bisa menggunakan urutan autoresponder untuk mengajarkan kebiasaan pelanggan membuka email anda.

Kebiasaan diciptakan melalui proses psikologis yang dikenal dengan operant conditioning. Seperti yang dikemukakan psikolog Kendra Cherry, operant conditioning:

Adalah sebuah metode pembelajaran yang terjadi melalui penghargaan dan hukuman atas perilaku. Melalui operant conditioning, sebuah asosiasi dibuat antara perilaku dan konsekuensi untuk perilaku itu.

Dengan kata lain, bila perilaku tertentu dihargai, anda cenderung mengulanginya. Seiring waktu, perilaku yang dihargai menjadi sebuah kebiasaan.

Spesialis pembentukan kebiasaan, James Clear mengatakan bahwa kebiasaan terbentuk melalui pengulangan tiga langkah:

  1. Pemicu (kejadian yang menstimulasi).
  2. Perilaku (kebiasaan itu sendiri).
  3. Reward (keuntungan yang didapat dari melakukan tingkah lakunya).

Inilah cara ketiga langkah berikut dalam konteks pemasaran email:

  1. Pemicu - Pelanggan menerima email dari anda, idealnya dengan baris subjek yang menarik.
  2. Perilaku – Sebagai sebuah hasil pemicu, pelanggan membuka dan membaca email.
  3. Reward - Imbalan adalah nilai yang didapat pelanggan anda dari email. Ini bisa menjadi sesuatu yang mereka pelajari, atau sesuatu yang membuat mereka tersenyum.

Apa pelajarannya disini? Agar operant conditioning berfungsi dengan baik, dan untuk menciptakan kebiasaan, reward adalah kuncinya. Dengan memberi penghargaan kepada pelanggan anda konten yang berharga, anda akan menciptakan dalam diri mereka kebiasaan seumur hidup untuk membuka email anda. Pakar pemasaran online, Sonia Simone menyebut konten yang dikirim sebagai hadiah "konten cookie":

Setiap kali pembaca melakukan sesuatu yang anda suka [misalnya membuka email anda], anda ingin memberi pembaca itu hadiah – a cookie.

Kita akan melihat secara mendalam apa yang membuat konten cookie bagus dalam sekejap. Pertama, mari kita lihat di mana harus memulai jika anda berpikir untuk membuat urutan autoresponder.

Langkah 1: Ketahui Mengapa Anda Menciptakan Seri

Sejauh ini, kami telah melihat dua alasan untuk membuat urutan autoresponder. Urutan autoresponder yang ditulis dengan baik akan memperbaiki tingkat terbuka anda, karena anda akan mengembangkan hubungan dengan pelanggan anda, dan karena pelanggan akan mengembangkan kebiasaan membuka email anda.

Keduanya merupakan tujuan yang layak, dan mencapainya akan membantu bisnis anda-terutama jika anda menggunakan email sebagai salah satu alat pemasaran utama anda. Selain meningkatkan tingkat terbuka, urutan autoresponder sangat ideal untuk:

  • Menindaklanjuti dengan kontak baru yang anda temui di konferensi atau online. Daripada membuang kontak baru di akhir cerita dengan newsletter bulanan anda (atau email biasa lainnya), anda dapat menggunakan urutan autoresponder untuk mengenalkan mereka pada bisnis, produk atau layanan anda.
  • Suatu potongan alternatif buzz gratis. Anda bisa memberikan potongan buzz gratis, seperti ebook, untuk mendorong orang agar mendaftar ke daftar email anda. Potongan buzz anda bisa menjadi kursus elektronik yang anda berikan melalui autoresponder.
  • Segmentasi pelanggan. Jika anda menggunakan penyedia layanan email lanjutan, anda dapat mengelompokkan daftar berdasarkan tautan yang mereka klik dalam urutan autoresponder anda.

Begitu anda tahu mengapa anda membuat rangkaian email anda, anda siap untuk langkah berikutnya.

Langkah 2: Tentukan Jenis Konten yang Akan Anda Bagikan

Apapun alasan anda untuk membuat urutan autoresponder anda, penting bahwa semua email anda memberikan nilai bagi pembaca anda. Ingat apa yang kita pelajari tentang operant conditioning di atas? Untuk menumbuhkan kebiasaan membuka email di antara pelanggan anda, mereka harus mendapatkan hadiah setiap kali melakukannya.

Berikut adalah beberapa ide untuk urutan yang memungkinkan anda berbagi nilai di setiap email yang anda kirim:

  • Sebuah kursus elektronik dengan pelajaran baru setiap hari. Hal ini sangat penting jika setiap pelajaran baru dibangun di atas pelajaran sebelumnya, dan jika anda menciptakan antisipasi terhadap apa yang harus diikuti dalam pelajaran selanjutnya.
  • Serangkaian panduan bagaimana-cara. Jika anda mengajarkan sesuatu yang baru kepada pembaca, anda memberikan nilai.
  • Serangkaian promosi atau penawaran khusus. Penawaran khusus tidak bagus untuk membangun hubungan, namun jika anda memberi tahu pembaca agar mengharapkan promosi saat mereka mendaftar ke daftar anda, ini bisa menghasilkan suatu rangkaian yang efektif.
  • Campuran konten bermanfaat dan promosi terkait. Misalnya, jika anda menjual produk informasi, anda dapat membagikan ekstrak dari produk di email anda, diikuti dengan diskon promosi untuk produk itu.

Langkah 3: Kembangkan Konten Anda

Anda telah memutuskan jenis konten yang akan anda buat. Sekarang anda siap untuk membuatnya.

Mengembangkan urutan autoresponder adalah sebuah usaha besar, jadi saya sarankan mulai dari yang kecil. Urutan bagian kelima sangat ideal. Anda dapat selalu membuat lebih banyak konten di kemudian hari untuk memperpanjang urutan anda.

Untuk menghemat pekerjaan, anda bisa mengganti konten yang telah anda buat, seperti posting blog atau ebook. Susun ulang konten menjadi seri, dan anda aman untuk pergi.

Saat anda mengembangkan konten, ingatlah bahwa setiap potongan konten adalah hadiah bagi pelanggan anda untuk membuka email. Pemasar internet Sonja Simone menyebut penghargaan ini sebagai konten cookie.

Konten Cookie memiliki tiga karakteristik:

  • Membuat hidup lebih baik. Dengan kata lain, ini berguna bagi pembaca.
  • Bisa langsung digunakan. Ini relevan dengan kehidupan pembaca anda, dan tidak memerlukan keahlian atau produk spesialis untuk dipraktekkan.
  • Sangat mudah dibaca dan mudah dicerna. Itu berarti menggunakan kata-kata pendek, kalimat dan paragraf, dan memiliki selera humor dalam gaya tulisan anda.

Pada catatan itu, tata letak email ini juga penting, terutama dalam hal bagaimana anda menyusun teks. Menurut Penyair dan ahli tipografi Robert Bringhurst dalam bukunya The Elements of Typographic Style:

Apapun dari 45 sampai 75 karakter secara luas dianggap sebagai jarak yang memuaskan untuk halaman satu kolom ... Baris 66 karakter (dihitung dari huruf dan spasi) secara luas dianggap ideal. Untuk beberapa kolom kerja, rata-rata yang lebih baik adalah 40 sampai 50 karakter.

Ketika sampai pada penulisan untuk web, yang terbaik adalah mengarahkan pada akhir spektrum yang lebih pendek ini.   Empat puluh lima karakter per baris sangat ideal.

Saat anda mengembangkan konten anda, ada baiknya anda menyadari bagaimana anda akan mengatur konten, yang akan kita ikuti pada langkah berikutnya.

Langkah 4: Atur Konten Anda

Ada dua keputusan penting untuk membuat dalam mengatur konten anda:

  • Di mana anda akan berbagi konten
  • Bagaimana anda akan menyusun konten.

Mari kita lihat masing-masing pada gilirannya, dimulai dengan tempat untuk berbagi konten anda.

Pilihan pertama anda adalah membagikan konten anda di dalam email yang anda tulis. Ini adalah strategi yang bagus jika tujuan anda adalah membangun hubungan dan meningkatkan tingkat terbuka anda. Ini mengajarkan pembaca untuk membuka email anda, karena mereka akan menemukan banyak hal di dalamnya. Ini juga mencegah orang mengakses konten anda tanpa mendaftar ke daftar email anda.

Sebagai alternatif, anda dapat membagikan konten anda di blog atau situs web, dan menyertakan pengantar konten yang menarik, dan tautan ke konten, di email anda. Ini adalah pilihan yang baik jika tujuan anda adalah mendorong pembaca untuk mengklik link di email anda.   Jika anda ingin menyimpan konten yang tersembunyi dari masyarakat umum, maka anda dapat mengelola aksesibilitas konten anda untuk mesin pencari.

Bagaimana seharusnya anda menyusun konten anda? Strukturnya sebagian besar ditentukan oleh jenis konten yang anda bagikan. Yang mengatakan, apa pun yang anda bagikan, anda dapat menggabungkan teknik bercerita agar pembaca tetap terlibat.

Ini termasuk:

  • Bayangan. Jangan menulis setiap email secara terpisah. Sebagai gantinya, buat tautan di antara email anda. Jika anda mengetahui email hari keempat dalam urutan anda akan mengguncang dunia pembaca anda, beri tahu mereka pada hari pertama. Kemudian mereka akan terus datang kembali untuk mencari tahu apa yang terjadi pada hari keempat.   Semakin anda bisa membangun antisipasi dengan cara ini, semakin terlibat pembaca anda nantinya.
  • Situasi yang menggairahkan. Anda harus memberikan nilai di setiap email. Tapi itu tidak berarti anda harus memberikan semuanya sekaligus. Sebagai gantinya, teteskan informasi umpan ke pembaca anda. Potongan-potongan yang anda buat di antara email menciptakan cliffhangers, akan membuat pembaca tetap terlibat berkat Efek Zeigarnik.
  • Hanya bercerita. Termasuk anekdot di email anda akan membuat pembaca tetap terlibat. Semua orang menyukai cerita yang bagus. Semua orang menyukai cerita yang bagus.

Langkah 5: Monitor dan Tweak

Anda telah membuat urutan autoresponder anda, dan anda telah mengaturnya dengan penyedia layanan email anda.

Sekarang anda bisa duduk santai dan rileks. Yah, hampir.

Sebaiknya lacak kinerja anda. Carilah titik sinar dalam performanya, karena ini adalah tanda-tanda bahwa anda perlu men-tweak sesuatu. Apakah tingkat terbuka turun setelah titik tertentu dalam serinya? Apakah rasio klik-tayang sangat rendah di salah satu email anda? begitu anda menunjuk di mana ada yang tidak beres, anda dapat menyesuaikan konten anda sesuai kebutuhan.

Buat Urutan Autoresponder Anda

Urutan autoresponder adalah cara yang sangat efektif untuk melibatkan pelanggan email anda. Banyak sekali pekerjaan untuk disiapkan, tapi begitu anda selesai, anda akan melihat efeknya pada tingkat terbuka dan rasio klik-tayang. Mengapa tidak maju dan mulai mengembangkan urutan autoresponder hari ini?

Pelajari lebih lanjut tentang memulai segera pemasaran email anda di seri foundation kami.

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.