Unlimited PowerPoint templates, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Business
  2. Income

Bagaimana Memulai Cepat Membuat Penghasilan Pasif (Mulai Sekarang)

by
Difficulty:BeginnerLength:LongLanguages:
This post is part of a series called How to Create Passive Income (Complete Beginner’s Guide).
Passive Income: How to Stop Trading Your Time For Money
15+ Quick, Easy Ways to Start Generating Passive Income

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Yosef Andreas (you can also view the original English article)

Di dalam dua tutorial sebelumnya kami menjelaskan pengertian penghasilan pasif dan permasalahan dengan penghasilan aktif, atau menukarkan waktu dengan uang. Tutorial ini akan membangun apa yang telah kita bahas dengan menunjukkan bagaimana cara memulai project penghasilan pasif pertamamu, jadi mari kita rekap.

Rekap Singkat: Penghasilan Aktif vs Pasif

Sebelum kita menggali ke dalam bagaimana membuat penghasilan pasif dengan project pertamamu, mari kita kaji pengertian penghasilan pasif, dibandingkan dengan penghasilan aktif—juga keuntungan dan tantangan penghasilan aktif.

Penghasilan Aktif

Penghasilan aktif adalah menukarkan waktu untuk uang. Jika kamu dibayar $10 perjam untuk menyusun rak, itu adalah penghasilan aktif. Jika kamu dibayar $5000 perbulan untuk mendesain website, itu juga merupakan penghasilan aktif. Jika kamu dibayar $100 untuk menuliskan artikel pada website, tebak apa? Itu adalah penghasilan aktif. Tidak peduli keadaan pastinya, namun ketika kamu melihat ke dalamnya kamu akan menemukan bahwa di dalam semua situasi ini, pada dasarnya orang dibayar hanya dengan menjual waktunya ke orang lain demi uang tunai.

Permasalahan dengan penghasilan aktif adalah itu cenderung tidak fleksibel. Kamu terikat dengan orang lainnya yang membayar waktumu. Jika keadaannya berubah, kamu bisa saja keluar dari pekerjaan. Kamu juga mungkin diminta untuk menghabiskan waktu sembilan jam sehari di dalam kantor ketika kamu hanya perlu berada disana selama tiga jam untuk menyelesaikan pekerjaanmu, atau menghabiskan empat belas jam sehari ketika kamu hanya dibayar selama delapan jam.

Penghasilan Pasif

Dengan penghasilan pasif, daripada waktumu, kamu menukarkan sebuah produk atau layanan untuk uang. Contoh klasik sebuah penghasilan pasif adalah eBook. Kamu menghabiskan beberapa bulan atau tahun menuliskan eBook dan kemudian selesai. Tidak ada yang membayarmu $50 per jam untuk duduk di sana dan mengetik. Setelah itu ditulis, kamu meletakkannya di Amazon dan berharap itu terjual (atau lebih realistisnya, mempromosikan itu dan menjualnya sehingga itu membawa penjualan namun itu subyek untuk artikel lainnya). Jika eBook milikmu sukses, kamu dapat menghasilkan ribuan dollar dalam penjualan tiap bulannya. Apa yang perlu kamu (diharapkan) lakukan adalah duduk pasif sembari mengumpulkan uangnya.

Dalam kenyataannya, penghasilan pasif sedikit lebih rumit dari itu. Ada biaya waktu (yah, lebih ke investasi waktu) dalam membuat produk atau layanan awal, ada juga biaya waktu berjalan untuk pemasaran dan dukungan pelanggan. Namun secara teori, dengan project penghasilan pasif kamu hendaklah dapat menghasilkan lebih banyak uang dengan sedikit kerja, daripada pekerjaan penghasilan aktif. Sebagai alternatifnya, project penghasilan pasifmu dapat berantakan dan kamu menghabiskan ribuan dollar berjam-jam yang hanya menghasilkan beberapa dollar.

Bagaimana Mulai Membuat Penghasilan Pasif

Baiklah, rekap selesai. Jika kamu telah mencapai titik ini, kamu tentu saja paling tidak mempertimbangkan menginvestasikan waktu dalam menghasilkan penghasilan pasif, jadi mari kita lihat apa yang kamu perlukan untuk memulai.

Penilaian: Apa Yang Harus Kamu Mulai?

Terlepas apa yang disampaikan tukang obat online kepadamu, membuat produk penghasilan pasif yang akan membawakan aliran penghasilan yang tetap itu sulit. Kamu tidak dapat hanya pergi keluar, membayar penulis di India untuk menuliskan sebuah eBook umum, meletakkannya di Amazon dan mengharapkan menjadi jutawan. Kamu mungkin mendapatkan beberapa penjualan, namun kecuali jika produknya bagus, kamu sangat tidak mungkin dapat membuat bisnis yang serius dari itu. Ini berarti bahwa kamu perlu menilai dimana kamu memulai.

Jika kamu tidak pernah membangun sebuah aplikasi atau website sebelumnya, maka melakukan grand launching sebuah kompetitor Facebook dengan berharap akan membawakan kekayaan mungkin bukan arah terbaik untuk melangkah. Demikian juga, jika kamu tidak pernah menggunakan kamera, kamu mungkin tidak akan membuat terlalu banyak uang dengan menjual foto melalui website stock seperti PhotoDune.

Jadi mari kita lihat beberapa hal yang perlu kamu tanyakan ke diri sendiri sebelum menyelami penghasilan pasif:

1. Apa Tujuanmu Menghasilkan Penghasilan Pasif?

Apa goal-mu?

  • "Menghasilkan uang ketika tertidur!"
  • "Berkeliling dunia tanpa harus berkerja!"
  • "Pensiun di usia 35!"

Ada semua jenis klaim yang kamu lihat dalam tawaran situs "dapatkan penghasilan pasif sekarang" yang menawarkan produk "jaminan uang kembali" seharga beberapa ratus dollar. Dan sementara ada fantasi berkeliling dunia ini dibalik beberapa produk penghasilan pasif sederhana, apakah itu yang kamu inginkan?

Jika iya, luar biasa, kami di sini untuk membantu. Namun ada banyak alasan lainnya yang menyebabkan kamu ingin mendapatkan penghasilan pasif.

  • Apakah kamu hanya memerlukan beberapa ratus dollar ekstra untuk memberikan sedikit kelegaan, membeli Nintendo Switch, dan lebih mudah membayar tagihan?
  • Apakah kamu ingin mendapatkan beberapa uang tunai ekstra yang dapat kamu investasikan atau masukkan ke rekening pensiun sehingga kamu bisa mencapai kebebasan keuangan dan pensiun dini?
  • Apakah kamu ingin menyebut diri sendiri penulis karena kamu punya buku untuk dijual di Amazon?
  • Atau ribuan alasan potensial lainnya.

Goal akhirmu akan banyak menentukan bagaimana kamu melangkah tentang menghasilkan penghasilan pasif. Jika kamu hanya menginginkan beberapa ratus dollar lebih sebulan, kamu dapat melakukan pendekatan dalam cara berbeda dibandingkan jika kamu ingin membuat kerajaan penghasilan pasif $500,000 setahun. Kamu perlu memiliki ide yang jelas tentang apa yang ingin kamu capai sebelum memulai.

2. Apakah Kamu Bahkan Membutuhkan Penghasilan Pasif Untuk Mencapai Goalmu?

Sekarang ini, saya menuliskan artikel ini dari sebuah resor ski di Gunung Alpen Perancis. Saya telah menghabiskan musim dingin di sini dengan berski hampir setiap hari. Saya tidak membayarnya dengan penghasilan pasif saya, namun dengan penghasilan aktif yang saya dapatkan dari menulis. Salah satu goal besar saya adalah berkeliling dunia dan saya sedang melakukan itu... dengan penghasilan aktif. Tergantung pada goalmu, kamu mungkin berada di dalam situasi yang sama.

Jika kamu memiliki skill yang memiliki permintaan tinggi, mungkin jauh lebih masuk akal untuk memulai sebuah bisnis konsultasi yang mematok tarif beberapa ratus dollar per jam daripada menginvestasikan berbulan-bulan di dalam project penghasilan pasif yang mungkin tidak pernah membayar.

Jika kamu ingin pensiun dini, memotong biaya secara agresif, seperti Mr. Money Mustache, mungkin menjadi rute yang lebih cepat pada kebebasan keuangan.

Jika kamu membaca artikel ini karena kamu sedang berada di dalam sebuah pekerjaan yang kamu benci, tebakan terbaikmu mungkin mencari pekerjaan yang akan lebih kamu nikmati. Project penghasilan pasif memakan waktu; mereka tentu saja bukan sebuah jalur pelarian cepat dari pekerjaan buntu.

Jika tambahan beberapa ratus dollar sebulan akan membuat perbedaan besar pada situasi hidupmu, mungkin minta kenaikan kepada bosmu:

Kenyataannya adalah penghasilan pasif terdengar menakjubkan di atas kertas, namun itu memerlukan banyak kerja keras dan waktu untuk mencapainya dan, bahkan kemudian, tidak ada jaminan balasannya. Ada cara yang lebih mudah untuk mencapai tujuanmu.

Ini bukan untuk memberitahumu bahwa penghasilan pasif tidak dapat atau tidak akan berkerja untukmu, itu hanya untuk memastikan bahwa kamu tahu apa yang akan kamu hadapi. Penghasilan pasif seringkali dianggap sebagai solusi mistis pada banyak masalah hidup namun itu jauh dari realitas situasi. Jika kamu akan menghabiskan berbulan-bulan menghabiskan waktu ke dalam project penghasilan pasif, pastikan itu akan mendapatkan apa yang kamu inginkan.

3. Pertimbangkan Secara Kritis Skill-mu

Sekarang setelah kamu menentukan apa yang ingin kamu capai dengan project penghasilan pasif, kamu kamu yakin bahwa itu adalah cara yang tepat untuk dilakukan, waktunya untuk melihat apa yang kamu bawa ke hadapanmu.

Untuk menjadi sukses dengan penghasilan pasif, kamu perlu menaikkan waktu, skill dan idemu. Jika kamu tidak memiliki cukup waktu atau skill yang benar untuk membawakan sebuah ide yang menghasilkan, maka projectnya akan gagal.

Sebagai contoh, menulis buku dengan benar, merupakan tugas yang sangat memakan waktu. Kebanyakan penulis profesional menghabiskan paling tidak setahun pada satu buku; beberapa menghabiskan waktu lebih lama. Itu juga banyak membantu jika kamu memiliki bakat menulis, membuat argumen yang koheren, dan sebagainya. Mencoba untuk menggodok sebuah buku dalam beberapa minggu akan—kecuali kamu reinkarnasi Sir Terry Pratchett—menghasilkan produk yang cukup jelek. Dan produk yang jelek mendapatkan ulasan yang jelek dan tidak laku.

Kamu perlu melihat apa yang dapat kamu lakukan dengan baik dengan waktu yang kamu punya untuk diinvestasikan. Di dalam artikel nantinya di dalam seri ini, kita akan melihat beberapa ide untuk membuatmu melangkah.

Satu hal yang layak diperhatikan adalah, bahwa sementara kerja outsourcing dengan sebuah layanan seperti Envato Studio merupakan sebuah landasan besar dari banyak project penghasilan pasif, berkerja dengan freelancer dapat menjadi sulit dan mengelola mereka merupakan skill tersendiri. Jika kamu tidak pernah memegang posisi manajemen sebelumnya, jangan harapkan untuk hanya menyewa seseorang yang akan sempurna mengisi visimu dari tiga kalimat singkat. Berkerja dengan freelancer adalah sesuatu yang juga akan kita bahas di dalam artikel nantinya.

4. Tentukan Ekspektasi Yang Realistis

Ketika kamu memulai sebuah project penghasilan pasif, kamu perlu melanjutkan dengan ekspektasi yang realistis. Itu tentunya hampir memakan waktu lebih lama dan lebih sulit daripada yang kira pada awalnya. Kamu juga perlu memiliki ekspektasi yang realistis tentang seberapa banyak penghasilan yang akan kamu lihat, dan seberapa cepat kamu akan melihatnya.

Jauh lebih baik untuk melakukan pendekatan project penghasilan pasif dengan ekspektasi yang sangat berhati-hati dan mengalami sesuatu yang berjalan baik, daripada mengharapkan penghasilan bersih jutaan dan sakit hati. Tidak ada yang salah dengan menghabiskan beberapa tahun berkerja pada sepuluh project yang berbeda dimana masing-masing menghasilkan beberapa ratus dollar perbulan. Itu merupakan strategi yang jauh lebih bertahan dengan bertaruh pada satu ide besar. Mengharapkan dunia dari usaha pertamamu hanyalah mengundang bencana.

Sebagai contoh, mari kita lihat salah satu project penghasilan pasif saya. Melalui GraphicRiver saya menjual sebuah action Photoshop yang membuat fotomu tampak seperti berasal dari sebuah film Hollywood. Sejak saya meluncurkannya di bulan Desember, itu terjual dengan total 4 kopi masing-masing $6. Setelah dipotong Envato, penghasilan saya hanya $12.48.

sales
Penjualan action Photoshop saya selama empat bulan terakhir.

Terdengar gagal? Yah, tidak. Sementara angkanya kecil, saya sebenarnya mengganggap itu sukses. Saya membuat action ini menggunakan skill yang telah saya punya—Saya seorang instruktur Photoshop—di dalam satu malam yang intensif.

Tujuan utama saya dalam melakukan itu adalah untuk melihat seperti apa peluang di GraphicRiver dan untuk menemukan seberapa mudah untuk menempatkan item untuk dijual.

Jawabannya: peluangnya bagus jika kamu menargetkan hal yang tepat dan menjual item itu super mudah. Seorang Author Action Photoshop di GraphicRiver telah melampaui penghasilan 1 juta dollar di GraphicRiver, yang memberikan indikasi betapa populernya item ini pada produk high end.

Selama beberapa bulan berikutnya, saya mungkin meletakkan lebih banyak usaha ke dalam membangun action untuk dijual dan mengujinya lebih lanjut. Namun untuk saat ini, saya puas membiarkan beberapa dollar berhamburan tiap bulan. Ketika itu mencapai $50 atau $100, saya mungkin akan menariknya dan pergi keluar mencari makanan yang enak.

Sebuah tujuan yang kecil, tentunya, namun menyenangkan dan dapat dicapai. Juga, yang dapat dibangun sepanjang waktu.

Bagaimana Memulai Project Penghasilan Pasif Pertamamu

Sekarang setelah kamu menentukan mengapa kamu ingin mendapatkan penghasilan pasif, dimana itu cocok untukmu, bahwa kamu memiliki skill yang diperlukan untuk project yang ingin kamu lakukan, dan kamu telah menentukan ekspektasi yang realistis, waktunya untuk memulai. Mari kita lihat bagaimana kamu dapat mulai menghasilkan penghasilan pasif dengan project pertamamu.

1. Cari Peluang Pasar

Ambil nasihat dari di atas, dan manfaatkan skill dan gairah yang kamu miliki, kemudian cari peluang pasar yang ada untuk dikaitkan dengan itu.

Membangun sebuah produk yang berada di dalam kategori populer dan banyak diminta memberikanmu peluang untuk beraksi di pasar tersebut. Hindari melompat ke dalam membuat produk penghasilan pasif yang tidak memiliki sinyal daya tarik pasar yang ada.

Harap diingat, kamu tidak perlu menghabiskan banyak waktu di sini. Cukup pertahankan dasar riset pasar pada tahap awal ini. Cari tujuan pada arah yang tampaknya orang-orang membeli jenis produk tersebut dan bahwa produkmu dapat menguntungkan juga.

2. Tetapkan Goal Yang Realistis

Sekarang tetapkan goal produksimu.

Goal ini hendaklah tidak terikat pada penghasilan pada titik ini, namun melainkan pada penyelesaian project. Itu tampaknya akan memakan waktu berbulan-bulan untuk melihat pendapatan sehingga kamu perlu membangun goalmu dalam menyelesaikan project.

Mulai dengan menentukan garis besar dari apa yang kamu perlukan untuk mencapai pembuatan produkmu dan kemudian tentukan goal yang realistis yang akan membantumu mencapai itu. Berikut informasi lebih lanjut tentang penentuan goal yang bagus:

3. Dedikasikan Beberapa Waktu

Untuk membuat goalmu lebih mudah diikuti, kamu perlu mendedikasikan waktu untuk project ini. Jika kamu hanya mengerjakannya saat ingin melakukannya, minatmu akan menguap setelah beberapa minggu.

Alih-alih, dedikasikan jam tertentu setiap hari atau minggu untuk mencapai goal-mu. Banyak author sukses, seperti Steven King, berkerja penuh waktu sembari mengerjakan buku pertamanya. Untuk memastikan mereka memiliki waktu untuk menulis, mereka bangun beberapa jam lebih awal, sebelum berkerja, atau begadang beberapa jam di malam hari ketika semuanya telah tertidur.

Jika kamu serius tentang menghasilkan penghasilan pasif, lakukan yang sama. Sisihkan waktu spesifik dan habiskan itu dengan mengerjakan project penghasilan pasifmu.

4. Mulai Dengan Cepat

Jangan menunggu. Mulai sekarang.

Tidak akan pernah ada momen sempurna untuk mulai mengerjakan sesuatu. Kamu dapat selalu melakukan lebih banyak riset, membaca lebih banyak panduan, dan menghabiskan lebih banyak waktu merencanakan. Jika kamu memiliki ide yang biasa, daripada menundanya dengan aktifitas yang tampaknya produktif, tundukkan kepalamu dan mulai berkerja sekarang.

5. Buat Tetap Kasar

Melanjutkan dari memulai dengan cepat, pertahankan agar rancangan pertama (atau versi beta) tetap kasar. Jika kamu membiarkan perfeksionisme terlibat terlalu awal, kamu akan berakhir menghabiskan waktu meningkatkan hal-hal yang tidak penting. Lebih baik untuk mengeluarkan versi kasar dari sesuatu sehingga kamu dapat melihat responnya, daripada tidak pernah meluncurkan versi yang sempurna.

Rangkuman

Di dalam artikel ini, kita telah melihat bagaimana memulai membuat penghasilan pasif.

Mengembangkan penghasilan pasif dapat memakan banyak usaha. Jika kamu melakukannya dengan mengharapkan kamu akan membuat secara cepat produk yang mengguncang dunia dan menghasilkan banyak uang hampir tanpa berkerja, kamu akan sangat kecewa.

Sebagai gantinya, jika kamu melakukan pendekatan itu dengan pola pikir yang benar, goal yang jelas dan sebuah ide yang dapat kamu eksekusi, kamu mungkin hanya melakukannya.

Apakah kamu telah memulai untuk membuat penghasilan pasif? Atau, apakah kamu mempertimbangkan untuk memulai project penghasilan pasif pertamamu? Dimana kamu saat mengembangkan project penghasilan pasifmu?

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.