Advertisement
  1. Business
  2. Business Plans

Cara Menulis Rencana Bisnis

by
Read Time:21 minsLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Wasmia Mia (you can also view the original English article)

Jika Anda memulai bisnis, Hal yang perlu dilakukan pertama kali adalah dengan menuliskan rencananya.

Namun terkadang sulit bagi kita untuk mengetahui dari mana harus memulainya. Anda bisa menemukan banyak template rencana bisnis secara online, namun mengisinya bisa jadi masih sulit. Informasi apa yang harus Anda sertakan? Berapa banyak detail yang harus Anda isi? Apa saja bahan-bahan penting untuk menyukseskan rencana bisnis?

Dalam tutorial ini, saya akan menjawab semua pertanyaan itu untuk Anda. Saya akan membawa and memahami apa itu rencana bisnis dan mengapa Anda harus menulisnya, dan kemudian kita akan membahas secara rinci masing-masing bagian rencana bisnis.

Entah Anda bekerja dari template atau menatap selembar kertas kosong, pada akhir tutorial ini Anda akan tahu persis bagaimana mengisinya dan akan merasa yakin dengan kemampuan Anda untuk menciptakan rencana bisnis yang efektif.

Flat Business ConceptsFlat Business ConceptsFlat Business Concepts
Ilustrasi Rencana Bisnis.

1. Apa itu Rencana Bisnis?

Mari mulai dengan definisi dasar rencana bisnis.

Administrasi Bisnis Kecil AS memberikan deskripsi yang cukup bagus:

Rencana bisnis merupakan peta penting untuk kesuksesan bisnis. Dokumen kehidupan ini umumnya memproyeksikan 3-5 tahun ke depan dan menguraikan rute yang akan diambil perusahaan untuk meningkatkan pendapatan.

Perhatikan bahwa definisi tersebut tidak menyertakan apapun tentang format rencana bisnis, panjang, isi yang rinci, atau khalayak yang dituju. Semua hal itu bisa sangat bervariasi, jadi walaupun kita akan melihat beberapa pendekatan umum dalam tutorial ini, selalu ada ruang bagi Anda untuk melakukannya secara berbeda.

Yang penting adalah Anda menciptakan "peta jalan untuk kesuksesan bisnis", melihat ke masa depan dan merencanakan bagaimana perusahaan Anda akan tumbuh.

Perhatikan juga bahwa ini adalah "dokumen hidup", jadi jangan merasa tertekan hingga berpikir bahwa Anda harus memiliki semua jawabannya sekarang juga. Ini dirancang untuk tumbuh dan berubah seiring bisnis Anda, jadi ini bukan dokumen tunggal yang sempurna, tapi hanya sebagai draft pertama. Saya akan membahas bagaimana memperbarui rencana bisnis Anda di bagian akhir tutorial ini.

2. Mengapa Menulis Rencana Bisnis?

Anda mungkin membaca tutorial ini karena Anda telah diminta membuat rencana bisnis. Jika Anda mencoba mengumpulkan dana untuk bisnis Anda atau untuk menarik investor, rencana bisnis seringkali merupakan persyaratan.

Sebuah bank, misalnya, tidak ingin meminjamkan uang tanpa terlebih dahulu mendapatkan pemahaman rinci tentang bagaimana bisnis Anda bekerja, bagaimana hal itu sesuai dengan lanskap kompetitif, dan bagaimana rencana anda untuk menghasilkan keuntungan yang mencukupi membayar pinjaman uang tersebut di masa depan.

Hal yang sama berlaku bagi investor level atas, pemodal ventura, atau orang lain yang mungkin berpikir untuk berinvestasi dalam bisnis Anda.

Jadi, rencana bisnis seringkali merupakan komponen kunci dari paket yang Anda susun saat mencari dana. Untuk informasi lebih lanjut tentang proses ini, lihat tutorial berikut ini:

Tapi itu bukan satu-satunya alasan untuk menulis rencana bisnis. Bahkan jika tidak ada persyaratan eksternal untuk menulisnya, masih merupakan komponen penting untuk memulai sebuah perusahaan dengan landasan yang kokoh.

Dalam sebuah tutorial baru-baru ini, saya mengikuti panduan langkah-demi-langkah komprehensif untuk memulai bisnis, dan menulis sebuah rencana bisnis sejak awal, seperti langkah 3. Bagi saya, itu masuk akal.

Seperti kata Benjamin Franklin:

"Jika Anda gagal merencanakan, Anda berencana untuk gagal."

Membuat rencana adalah langkah dasar yang harus Anda lakukan sebelum melakukan aktivitas besar. Menulis rencana bisnis mungkin merupakan proses yang menyakitkan, tapi ini memaksa Anda untuk memikirkan strategi Anda dan menjelaskan hal-hal penting seperti proposisi nilai, target pelanggan, rencana keuangan, dan sebagainya. Lebih baik berjuang dengan hal-hal itu sekarang daripada membuat bisnis Anda tidak memiliki kejelasan.

Anda akan menemukan beberapa artikel yang menunjukkan bahwa rencana bisnis telah usang, terutama di dunia yang bergerak cepat dan selalu berubah saat ini. Tapi ingat definisi SBA mengenai rencana bisnis sebagai "peta jalan menuju sukses". Memiliki peta tidak membuat Anda mengikuti satu rute tertentu. Dalam perjalanan bisnis Anda, Anda mungkin akan mulai dialihkan, mengambil jalan pintas, mencoba menghindari lalu lintas, dan mungkin malah membuat belokan U yang aneh. Dalam dunia dengan perubahan yang serba cepat, memiliki peta menjadi lebih penting lagi.

Jadi bersiaplah untuk mengubah rencana bisnis Anda saat beraksi dan jangan merasa terkungkung karenanya. Tetapi memiliki rencana, bahkan rencana sementara, akan membantu Anda memastikan bahwa ide bisnis Anda masuk akal, bahwa Anda telah memikirkan semua masalah yang dapat Anda hadapi, dan bahwa Anda siap untuk melakukan investasi waktu dan uang yang signifikan yang dibutuhkan sebuah bisnis

Intinya: Anda merencanakan liburan Anda, jadi sebaiknya Anda merencanakan sesuatu yang sama pentingnya dengan bisnis Anda.

3. Apa yang Membuat Rencana Bisnis yang Baik?

Jadi apa yang membuat rencana bisnis yang efektif? Itu tergantung pada audiens Anda: apakah Anda menuliskannya untuk diri Anda sendiri, atau calon investor, kreditor atau mitra bisnis.

Pemirsa Eksternal

Jika Anda menulis rencana untuk meyakinkan orang untuk meminjamkan uang atau berinvestasi dalam bisnis Anda, maka rencana Anda perlu menyelesaikan beberapa hal:

  1. Miliki ringkasan eksekutif yang menarik yang menjelaskan secara jelas ide bisnis Anda dan membuat orang terpikat pada potensinya.
  2. Sertakan detail yang cukup untuk memungkinkan pembaca memahami produk / layanan Anda dan apa yang membuatnya spesial.
  3. Tunjukkan apa yang berbeda tentang perusahaan Anda dan keuntungan apa yang dimilikinya dibanding pesaingnya.
  4. Tunjukkan strategi yang jelas untuk memenangkan pelanggan baru dan meningkatkan pendapatan setiap tahunnya.
  5. Sertakan rencana keuangan yang solid dengan proyeksi pertumbuhan yang realistis.

Bagi audiens eksternal, presentasi juga sangat penting. Anda akan dinilai terutama pada konten, tentu saja, tapi kita semua terpengaruh oleh bagaimana sesuatu terlihat, bukan? Jika Anda mengunjungi situs web dan memiliki desain amatir tahun 1990an, Anda cenderung tidak membukanya dibandingkan saat anda menemukan situs yang dipoles dengan menarik

Sama saja dengan rencana bisnis. Fokus pada konten, namun jangan mengabaikan desain. Jika Anda menggunakan template rencana bisnis yang tampak profesional, Anda menciptakan kesan pertama yang positif, bantulah pembaca menemukan informasi penting dengan cepat, dan membuat rencana Anda menjadi pengalaman yang menyenangkan

Business Plan template from Envato MarketBusiness Plan template from Envato MarketBusiness Plan template from Envato Market
Template Rencana Bisnis dari Pasar Envato

Tidak ada jangka waktu yang ditentukan untuk rencana bisnis-ini tergantung pada seberapa rumit bisnis Anda dan berapa banyak detail yang perlu Anda masuki. Sebagai panduan umum, jika Anda menargetkan 15 sampai 20 halaman, Anda akan berada di jalur yang benar. Tapi jika Anda telah mengkomunikasikan semua poin penting dalam lima halaman, tolong jangan merasa perlu untuk menambahkannya lagi; Sebaliknya, jika Anda membutuhkan lebih banyak tempat, tidak apa-apa juga.

Pemirsa Internal

Jika Anda menulis rencana bisnis untuk keuntungan Anda sendiri, tentu saja formatnya kurang penting. Ini lebih tentang menangkap informasi penting yang Anda butuhkan untuk memahami bisnis Anda dan bagaimana hal itu akan tumbuh.

Misalnya, pendiri My Possibilities, sebuah organisasi yang menyediakan pendidikan berkelanjutan untuk orang dewasa penyandang cacat, menulis rencana bisnis awal mereka di serbet Starbucks.

Seperti yang akan kita temukan nanti, rencana bisnis yang baik adalah dokumen hidup, jadi Anda bisa (dan seharusnya) kembali ke sana nanti dan meningkatkannya. Jadi ini bisa saja dimulai di serbet atau dalam dokumen Word sederhana, dan kemudian berevolusi dari sana nantinya.

Sebagian besar poin yang saya jelaskan di atas masih berlaku untuk rencana bisnis internal. Hanya saja tujuan itu berubah; Ini bukan tentang meyakinkan orang lain bahwa bisnis Anda memiliki masa depan yang cerah, tapi tentang menjadi jelas bagi diri Anda seperti apa penampilan masa depan dan bagaimana Anda akan sampai di sana.

Menyertakan ringkasan eksekutif masih menjadi hal yang baik. Misalnya, anda mungkin berpikir Anda tidak memerlukannya, tapi Anda akan mendapati bahwa latihan menggodok ide bisnis Anda ke "peta konsep" singkat memberi Anda kejelasan yang jauh lebih baik. Ini juga akan membantu Anda membicarakan bisnis Anda dan mempromosikannya saat menemukan peluang berjejaring.

Demikian juga, Anda masih ingin menjelaskan produk / layanan Anda, keunggulan kompetitif Anda, dan strategi Anda untuk memenangkan pelanggan baru. Dan rencana keuangan solid yang menunjukkan bagaimana Anda berencana untuk tumbuh adalah keharusan mutlak.

Pada bagian berikut, saya akan membahas komponen utama dari rencana bisnis. Bagian ini penting untuk disertakan jika Anda membuat rencana formal untuk pemirsa eksternal, namun jika Anda menulisnya hanya untuk Anda sendiri, Anda memiliki fleksibilitas lebih.

Saya masih akan merekomendasikan untuk memenuhi semua saran diatas dan memasukkannya ke dalam format tertentu, namun Anda dapat menyesuaikan dokumen sesuai dengan kebutuhan Anda sendiri. Selama Anda menjawab pertanyaan yang paling penting, salah satunya apa yang unik tentang bisnis Anda dan bagaimana hal itu akan menarik pelanggan, Anda dapat mengikuti format mana saja yang paling masuk akal bagi perusahaan Anda.

Untuk informasi lebih lanjut tentang membuat rencana bisnis yang fleksibel seperti ini, simak tutorial berikut ini:

4. Komponen Utama dari Rencana Bisnis

Sekarang kita telah membahas melihat mengapa Anda harus menulis rencana bisnis dan apa yang membuat sebuah rencana bisnis menjadi baik. Sekarang saatnya untuk membahas lebih spesifik tentang isinya.

Sekarang saya akan mencantumkan bagian utama yang harus Anda sertakan, dan memberitahu Anda bagaimana cara memenuhi setiap bagian. Ini adalah tujuh bagian yang direkomendasikan oleh Federasi Bisnis Independen Nasional, namun Anda juga akan menemukan sumber lain, seperti US Small Business Administration yang memberikan saran yang sangat mirip.

Tentu saja, Anda dapat memvariasikannya tergantung pada situasi Anda sendiri. Misalnya, jika Anda menjalankan perusahaan teknologi dan mempresentasikan rencanamu kepada audiens yang melek teknis, Anda mungkin ingin menyertakan bagian yang memberikan detail lebih banyak tentang teknologi dan cara kerjanya. Tapi panduan umum berikut akan bekerja untuk sebagian besar bisnis.

Ringkasan Eksekutif

Jika Anda mencari sponsor dana, ini bisa menjadi satu-satunya bagian yang mungkin dibaca oleh kreditor atau investor potensial. Jika bagian ini meyakinkan mereka bahwa perusahaan Anda memiliki potensi, mereka akan membaca lebih banyak; Jika tidak, rencana Anda yang dicetak dengan indah dengan semua grafik dan gambar glossynya ditakdirkan berada tempat daur ulang sampah.

Omong-omong, saya mendaftar Ringkasan Eksekutif terlebih dahulu karena muncul di awal dokumen, namun Anda mungkin ingin menuliskannya setelah menyelesaikan keseluruhan rencana, atau setidaknya kembali ke situ dan memodifikasinya. Seperti yang akan Anda lihat, ada banyak konten menarik dari apa yang telah Anda tulis di bagian lain dalam rencana.

Ringkasan eksekutif Anda harus dimulai dengan deskripsi singkat perusahaan Anda. Dalam satu kalimat, atau paling banyak paragraf pendek, jelaskan apa yang Anda lakukan dan mengapa Anda melakukannya. Buatlah sederhana, dan hindari jargon.

Ini bisa menjadi hal yang sangat sulit dilakukan. Sebagai wirausahawan Anda mungkin sangat antusias tentang semua hal berbeda yang dilakukan perusahaan Anda, dan mengembunkannya menjadi satu kalimat pun rumit.

Inilah trik yang berguna: pergi ke mesin pencari dan ketik nama beberapa perusahaan favorit Anda. Kemudian lihat potongan teks yang muncul di bawah nama perusahaan di hasil pencarian. Ini melayani tujuan yang sedikit berbeda, namun bisa menjadi cara yang bagus dan cepat untuk melihat bagaimana perusahaan mengidentifikasi diri di tempat yang sangat terbatas.

Jika Anda pergi ke Google.com dan mencari "Apple", misalnya, cuplikan teks adalah:

Apple memimpin dunia dalam inovasi dengan iPhone, iPad, Mac, Apple Watch, iOS, OS X, watchOS dan banyak lagi.

Bagi Envato, perusahaan yang menjalankan situs ini, teksnya adalah:

Envato adalah ekosistem situs yang membantu orang menjadi kreatif.

Setelah Anda membuat deskripsi yang bagus dan bernas, ringkasan eksekutif lainnya harus didedikasikan untuk merangkum apa yang Anda sampaikan di bagian dokumen lainnya. Jadi Anda akan ingin menelusuri bagian lainnya dan membaca bagian highlights.

Highlights nyata yang saya maksud bertujuan untuk menjaga bagian ini ke satu halaman. Ingatlah bahwa tujuan ringkasan eksekutif adalah membuat orang mengadu pada perusahaan Anda dan meyakinkan mereka untuk membaca lebih banyak. Jangan sertakan perincian-mereka akan menemukannya nanti.

Secara spesifik, tentu saja, tentang hal-hal besar seperti masalah yang Anda selesaikan, strategi yang Anda ikuti, target pelanggan dan informasi keuangan tingkat atas Anda. Tapi perhatikan secara ketat gambar besarnya, dan tinggalkan semuanya untuk nanti.

Jika Anda menulis rencana untuk tujuan tertentu, misalnya untuk mendapatkan dana, Anda juga harus menggunakan ringkasan eksekutif untuk memberi tahu orang apa yang Anda inginkan dari mereka dan mengapa.

Deskripsi Perusahaan

Bagian ini adalah ikhtisar tingkat tinggi perusahaan Anda.

Tunggu, bukankah kita melakukan itu dalam ringkasan eksekutif? Ya, tapi bagian ini sedikit berbeda. Ringkasan eksekutif seperti promosi lift awal untuk perusahaan Anda. Deskripsi perusahaan memberikan informasi yang berguna bagi pembaca Anda, namun tidak termasuk dalam kategori "perebutan perhatian".

Misalnya, bagian ini sering memberikan sejarah singkat tentang perusahaan-ketika perusahaan itu didirikan, di mana ia berada, dan beberapa tonggak utama yang dicapai sejauh ini. Ini tidak sesuai dengan ringkasan eksekutif, karena ini tidak akan meyakinkan siapa pun untuk membaca lebih lanjut. Tapi itu adalah sesuatu yang ingin diketahui investor atau pemberi pinjaman begitu mereka memutuskan untuk membacanya.

Demikian pula, Anda harus menyebutkan struktur hukum bisnis Anda-apakah Anda pemilik tunggal, kemitraan terbatas, korporasi, atau bentuk lain. Untuk informasi lebih lanjut, lihat tutorial berikut ini:

Jika bisnis Anda memiliki toko, kantor atau lokasi fisik lainnya, sebutkan juga di sini. Dan Anda juga dapat memberikan lebih banyak informasi tentang produk / layanan Anda, siapa pelanggan Anda, dan apa tujuan Anda untuk menarik lebih banyak pelanggan di masa depan.

Ingat bahwa beberapa dari informasi ini akan muncul di bagian berikut, jadi jangan terlalu banyak detail atau duplikat terlalu banyak informasi-tidak masalah jika bagian ini tetap singkat.

Produk/Layanan

Tidak masalah bisnis macam apa yang Anda jalankan, intinya adalah Anda menjual sesuatu. Bagian ini dirancang untuk memberikan deskripsi yang jelas tentang apa yang Anda jual.

Sebaiknya pendekatan anda dalam hal ini dilakukan dari sudut pandang calon pelanggan, bukan dari sudut pandang Anda sendiri sebagai produser. Anda mungkin telah mengemas berbagai fitur keren ke produk Anda, tapi yang penting adalah bagaimana fitur tersebut membantu pelanggan Anda memecahkan masalah atau memiliki pengalaman hebat.

Misalnya, jika Anda menjalankan perusahaan perangkat lunak dan produk utama Anda adalah aplikasi kebugaran, jangan hanya cantumkan fitur aplikasi atau kode yang Anda gunakan untuk membuatnya. Sebagai gantinya, tentukan bagaimana aplikasi Anda berbeda dari ratusan aplikasi kebugaran lainnya yang ada di pasaran. Pendekatan baru apa yang dibutuhkan? Bagaimana cara meningkatkan kehidupan orang-orang yang membelinya? Masalah apa yang bisa diatasi dengan cara yang tidak dilakukan pesaing Anda?

Apakah Anda menjual produk, layanan, atau gabungan keduanya, peraturan yang sama berlaku. Cobalah melangkah keluar dari perusahaan Anda dan lihat apa yang penting bagi pelanggan Anda. Itu, akhirnya, adalah apa yang investor atau pemberi pinjaman akan peduli-dan itulah yang harus Anda pedulikan juga. Pelanggan adalah sumber kehidupan bisnis Anda.

Jadi jika perusahaan yang Anda jalankan adalah studio desain, pikirkan bagaimana perbedaannya dengan yang lain. Mungkin Anda melayani ceruk pasar tertentu, mungkin Anda dan staf Anda membawa ketrampilan unik, atau mungkin Anda menawarkan layanan pengaya yang lebih luas.

Juga pikirkan di mana produk Anda sesuai dengan siklus hidup produk. Ini bukan konsep baru, seperti yang bisa Anda lihat dari artikel Harvard Business Review tahun 1965, namun tetap tidak berubah karena mode bisnis lainnya telah datang dan pergi. Berikut adalah empat tahap produk yang dilalui:

  1. Pengembangan pasar
  2. Pertumbuhan
  3. Kematangan
  4. Menurun

Untuk beberapa produk, seperti gadget hi-tech, siklus hidup itu bisa sangat cepat; Untuk produk yang lebih tradisional, bisa jadi jauh lebih lambat. Jelaskan berada pada tahap apa produk Anda sekarang dan berapa lama Anda mengharapkannya untuk maju dalam berbagai tahap.

Dan itu mengarah secara alami ke pertanyaan berikutnya: Kapan produk utama Anda saat ini melewati siklus hidup alami menjadi menurun dan akhirnya mati, apa lagi yang Anda dapatkan dalam siklus? Atau penelitian apa yang Anda lakukan untuk melakukan tindak lanjut produk tersebut?

Jika Anda mengalami kebuntuan ide, cobalah tutorial ini:

Satu hal terakhir: Jika Anda memegang hak paten atau kekayaan intelektual lainnya, Anda juga harus menyebutkannya di bagian ini.

Analisis Pasar

Sekarang setelah Anda menggambarkan apa yang Anda jual, Anda perlu memfokuskan diri kepada siapa Anda hendak menjualnya.

Gagasan tentang analisis pasar adalah untuk menggambarkan pelanggan Anda. Siapa mereka, berapa jumlahnya, dan berapa banyak yang bisa kamu harapkan?

Itu dimulai dengan gambaran besar: industri apa Anda, seberapa besar industri itu, dan seberapa cepat pertumbuhannya?

Kemudian tentukan target pasar Anda: segmen yang lebih kecil dari keseluruhan basis pelanggan di dalam industri Anda, kepada siapa Anda berencana untuk menjual produk atau layanan Anda.

Anda perlu melakukan riset pasar untuk bagian ini, jika Anda belum melakukannya. Cobalah untuk mendapatkan angka berapa banyak uang yang dibelanjakan pasar sasaran pada jenis produk dan layanan Anda. Jalankan survei untuk mencari tahu apa yang mereka cari dan apakah penawaran pesaing Anda memenuhi kebutuhan mereka.

Ada banyak hal yang harus dilakukan di sini, jadi untuk detail lebih lanjut, lihat tutorial berikut ini:

Kemudian pikirkan berapa banyak pangsa pasar yang bisa Anda harapkan untuk Anda dapatkan. Ini melibatkan banyak perkiraan, jadi jelaskan tentang asumsi yang Anda gunakan dan pembenarannya.

Juga jelaskan strategi penetapan harga Anda, dan bagaimana Anda menyesuaikan diri dengan lanskap kompetitif. Tidak masalah seberapa bagus produk atau layanan Anda, kemungkinan pesaing Anda setidaknya memiliki beberapa keunggulan dibandingkan Anda, jadi jujurlah tentang hal itu. Cantumkan kekuatan dan kelemahan Anda, masalah yang Anda hadapi, dan bagaimana Anda akan mengatasinya.

Strategi dan Implementasi

Jadi sekarang kita tahu apa yang Anda jual dan kepada siapa Anda akan menjualnya. Langkah selanjutnya adalah menentukan bagaimana Anda akan membangun produk Anda, dan bagaimana Anda akan menjangkau semua calon klien tersebut.

Dengan kata lain, apa strategi penjualan, pemasaran dan operasi Anda?

Misalnya, apakah Anda memiliki tenaga penjualan khusus, atau apakah Anda berencana untuk mempekerjakannya? Bagaimana Anda mengidentifikasi prospek, dan bagaimana Anda akan mendekati mereka?

Apa rencana pemasaran anda? Bagaimana Anda berencana memposisikan produk atau layanan Anda untuk meyakinkan orang untuk membelinya? Bagaimana Anda akan beriklan? Apakah Anda berencana menggunakan media sosial sebagai saluran pemasaran? Jika ya, bagaimana?

Ini adalah area lain yang besar, tapi untungnya kita memiliki puluhan tutorial dalam kategori Pemasaran untuk membantu Anda, seperti:

Untuk sisi operasi, Anda tidak perlu membahas sejumlah besar detail tentang cara kerja di balik layar bisnis Anda. Berikan gambaran tentang bagaimana Anda akan mengoperasikan bisnis.

Untuk produk, ini bisa menjadi deskripsi tentang di mana Anda mendapatkan persediaan, bagaimana Anda membangun produk, dan bagaimana Anda mendistribusikan atau mengirimkannya. Untuk layanan, Anda bisa menggambarkan proses penyampaian layanan tersebut, mulai dari akuisisi klien hingga definisi proyek, pengiriman dan penyelesaian.

Tim Organisasi dan Manajemen

Bagian ini seperti apa kedengarannya. Jelaskan struktur organisasi perusahaan Anda. Siapa pemiliknya, siapa yang mengelolanya, dan siapa karyawan kunci?

Diagram organisasi sederhana berguna disini. Tapi yang terpenting bukan nama departemen atau orang yang bertanggung jawab. Yang penting adalah siapa orang-orang itu. Keterampilan dan pengalaman apa yang mereka bawa ke perusahaan?

Itu, bagaimanapun, adalah faktor kunci dalam kesuksesan bisnis apa pun. Memiliki orang yang tepat akan membantu Anda menghadapi jalan yang sulit di depan. Jadi luangkan waktu untuk memberi profil setiap karyawan utama Anda. Bahkan jika tidak banyak dari mereka-atau bahkan jika itu hanya Anda-penting untuk menunjukkan bahwa tim Anda berkualitas dan kompeten. Fokuslah terutama pada pengalaman yang relevan dengan perusahaan, bukan sekadar latar belakang umum.

Rencana Keuangan dan Proyeksi

Bagian terakhir ini beralih ke dolar dan sen. (Atau masukkan mata uang pilihan Anda di sini!)

Jika Anda sudah dalam bisnis, berapa banyak uang yang telah Anda hasilkan, dan bagaimana Anda mengharapkannya untuk berubah? Jika ini bisnis baru, apa perkiraan Anda untuk beberapa tahun ke depan?

Informasi di sini perlu cukup rinci. Untuk bagian sejarah, Anda harus menghasilkan laporan laba rugi, neraca dan laporan arus kas dari tahun ke tahun selama lima tahun terakhir (atau betapapun lama bisnis anda).

Untuk proyeksi tersebut, Anda harus membuat pernyataan yang sama berdasarkan taksiran Anda untuk tiga tahun ke depan. Anda juga perlu membenarkan perkiraan tersebut dengan menunjukkan apa yang mereka inginkan. Jangan ragu untuk menggunakan lampiran jika banyak informasi.

Anda mungkin perlu menyewa seorang akuntan untuk membantu Anda menyiapkan pernyataan ini, terutama jika hal-hal keuangan tidak mudah Anda lakukan. Tapi jika Anda ingin melakukannya sendiri, tutorial berikut akan membantu Anda:

5. Cara Menggunakan Rencana Bisnis Anda

Apakah Anda telah membuat rencana bisnis untuk audiens eksternal atau untuk tujuan Anda sendiri, penting bagi Anda untuk mengingat apa yang kami bentuk sejak awal: ini adalah dokumen yang hidup.

Jadi, bahkan jika Anda membuatnya untuk mengajukan jenis pendanaan tertentu, jangan hanya membuangnya setelah permohonan Anda diterima atau ditolak. Anda telah meluangkan waktu untuk membuat pandangan strategis bisnis Anda secara komprehensif, jadi mengapa tidak menggunakannya dengan baik?

Rencana bisnis Anda dapat menjadi pusat penetapan tujuan dan pengambilan keputusan Anda di dalam perusahaan ini selama bertahun-tahun yang akan datang. Jadi update secara teratur, dengan menggunakan jadwal apapun yang paling masuk akal, tapi minimal setiap tahun.

Tujuan Anda akan berubah, dan begitu pula strategi dan mungkin produk dan layanan Anda juga, dan tidak apa-apa. Ini adalah sifat alamiah dalam bisnis. Tidak ada yang tetap sama untuk waktu yang lama.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat tutorial perencanaan kami di Envato Tuts +, khususnya seri David Masters menulis tentang Perencanaan Strategis untuk Usaha Mikroba Anda.

Kesimpulan

Seperti yang telah Anda lihat dalam tutorial ini, rencana bisnis adalah dokumen penting bagi perusahaan mana pun. Rencana yang ditulis dengan baik dapat memberi Anda wawasan dan kejelasan baru tentang strategi bisnis Anda-dan jika Anda mengajukan pinjaman atau investasi, ini dapat membantu Anda mengamankan dana yang akan mendorong pertumbuhan Anda.

Anda sekarang tahu persis apa yang terlibat dalam menulis rencana bisnis yang efektif. Anda telah melihat tujuan rencananya dan bagaimana cara menggunakannya, dan kami telah melewati komponen utama, bagian demi bagian, menjelaskan bagaimana Anda harus mendekati masing-masing dan apa yang harus Anda sertakan.

Beberapa bagian, seperti menganalisis target pasar Anda dan menghasilkan strategi penjualan dan pemasaran, memerlukan sedikit penelitian tambahan. Jika Anda belum melakukan pekerjaan itu, saya menyarankan agar Anda mengikuti beberapa tautan yang saya sertakan di bagian tersebut, sehingga Anda bisa mendapatkan lebih banyak informasi tentang cara mengumpulkan data yang diperlukan.

Terakhir, jika Anda ingin melihat bagaimana rencana bisnis sesuai dengan gambaran yang lebih besar tentang peluncuran perusahaan baru Anda, lihatlah tutorial terbaru saya tentang Bagaimana Memulai Bisnis.

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.