Students Save 30%! Learn & create with unlimited courses & creative assets Students Save 30%! Save Now
Advertisement
  1. Business
  2. Numbers
Business

Bagaimana Mengatur Data Anda (Seperti Tabel Pivot) dalam Angka

by
Difficulty:BeginnerLength:MediumLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Febri Ardian Sanjoyo (you can also view the original English article)

Tabel pivot sering menjadi favorit penggemar untuk pengguna spreadsheet di Microsoft Excel atau Google Spreadsheet. Spreadsheets adalah alat yang hebat untuk menangkap dan menyimpan data. Namun, mereka dapat dengan cepat berkembang hingga sulit untuk menemukan makna atau wawasan di dalamnya. Di situlah tabel pivot ikut bermain.

Saya selalu menyukai Apple Numbers karena kesederhanaan dan antarmuka, tetapi tidak memiliki fitur apa pun yang membantu saya memilah-milah kumpulan data besar. Tanpa tabel pivot, spreadsheet dalam Angka hanyalah dinding data. Hingga baru-baru ini, tidak ada tabel pivot dalam Angka.

Namun ketika Apple merilis pembaruan terbaru ke aplikasi spreadsheet mereka, Numbers, saya tidak dapat tidak memperhatikan bahwa mereka telah menyelipkan fitur yang terdengar sangat mirip dengan tabel Pivot angka. Di Apple Numbers 5.2, fitur baru yang disebut smart categories  ditambahkan yang dapat membawa kesehatan pada data Anda. Kita akan membangun sesuatu yang mirip dengan tabel pivot dalam Angka.

Sebelum memulai tutorial ini, pastikan Anda menjalankan Versi Numbers terbaru. Periksa versi Numbers Anda dengan membuka aplikasi dan pergi ke Numbers > About Numbers. Pastikan Anda menggunakan setidaknya versi 5.2. Anda selalu dapat membuka App Store untuk macOS dan memeriksa pembaruan jika Anda perlu mengejar rilis terbaru.

Tonton & Pelajari

Categories sangat mirip dengan tabel pivot dalam Angka, dan ini adalah fitur baru. Saya telah mengumpulkan screencast yang dapat membantu Anda melihat kekuatan data pengorganisasian. Lihat di bawah ini untuk lebih mengenal fitur baru Organize ini.

Masih ingin mempelajari lebih lanjut? Teruslah membaca tutorial di bawah ini untuk melihat panduan bergambar tentang cara mengatur data dan meringkasnya dengan opsi Orgenize.

Download Sample Data

Ini membantu untuk memiliki data sampel yang dapat Anda gunakan untuk mengikuti tutorial. Itulah sebabnya saya telah menyiapkan buku kerja Numbers yang berisi data yang cukup untuk membantu Anda memulai dengan fitur Categories baru ini. Unduh data di tautan ini. Anda dapat menggunakan data ini untuk membuat tabel pivot dalam Angka.

Pelajari lebih lanjut tentang dasar-dasar Bilangan dan cara bekerja dengan data dalam tutorial di bawah ini yang akan membantu Anda merasa nyaman dengan Rumus di aplikasi:

Mengapa Mengatur Data Anda dalam Spreadsheet?

Pertama, membantu memahami mengapa mengatur data Anda sangat membantu dalam spreadsheet. Mari kita mulai dengan screenshot data yang saya sertakan dengan tutorial ini. Setiap baris dalam data adalah catatan terpisah dari suatu transaksi.

Sample Data to organize in Numbers
Setiap baris dalam data sampel adalah transaksi sendiri, merekam pelanggan, jumlah, dan banyak lagi.

Tentu, Anda dapat melihat masing-masing baris dan catatan dalam data ini. Tapi bagaimana Anda menemukan makna di dalamnya atau meringkas data, menemukan jumlah total?

Menggunakan fitur Smart Categories dalam Numbers dapat membantu Anda menjawab semua pertanyaan berikut (dan lebih banyak lagi) tentang data sampel:

  1. Negara bagian mana yang memiliki jumlah penjualan tertinggi?
  2. Siapa pelanggan utama kita?
  3. Unit bisnis mana yang menghasilkan penjualan terbanyak?

Sederhananya, fitur baru ini dapat membantu Anda meringkas dan memahami data Anda. Masalahnya bukan karena kita tidak memiliki cukup data, itu adalah bahwa 100 baris data sulit untuk diringkas. Jawabannya adalah menggunakan tabel pivot dalam Numbers, atau fitur Smart Categories seperti yang Apple menyebutnya.

Di dunia lama, Anda akan memfilter, menyederhanakan, dan membuat perhitungan terpisah (atau beralih ke Excel dengan data) untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Itu semua berubah ketika Apple menambahkan Smart Categories, yang dapat membantu Anda memahami data Anda.

Cara Menggunakan Smart Categories dalam Numbers

Sekarang Anda telah belajar mengapa Smart Categories dan mengatur data Anda sangat membantu, mari kita telusuri contoh.

Dengan tabel yang dipilih, klik tombol Organize di sudut kanan atas Numbers. Sekarang, Anda akan melihat panel baru dengan beberapa opsi untuk bekerja dengan data Anda.

Di Numbers 5.2, tiga opsi muncul saat Anda mengklik tombol Organize. Dua dari mereka telah berada di Numbers untuk beberapa waktu, dan Categories adalah tambahan baru. Inilah yang dibawa oleh setiap opsi ke tabel:

  1. Categories. Seperti yang sudah Anda ketahui, categories dapat membantu Anda mengelompokkan data Anda. Kita akan berjalan melalui beberapa contoh dalam tutorial ini, jadi baca terus untuk mengetahui lebih lanjut.
  2. Sort. Menyortir data tidak selalu menjawab pertanyaan apa pun tentang itu, tetapi itu menempatkannya secara berurutan. Itu bisa abjad, atau kronologis (seperti menyortir data berdasarkan tanggal.)
  3. Filter. Pemfilteran tidak mengubah data asli, hanya menampilkan dan bersembunyi berdasarkan kriteria filter yang Anda tentukan.

Mari kita telusuri contoh penggunaan Categories, atau tabel pivot dalam Numbers, untuk meringkas spreadsheet dalam Angka.

Untuk mulai bekerja dengan fitur ini, klik pada tabel data, lalu klik tombol Organize di sudut kanan atas aplikasi. Kemudian, pilih dropdown Add a Category, dan mulai dengan memilih field dalam kumpulan data yang ingin Anda atur data Anda. Pada contoh pertama, mari pilih Delivery State untuk mengelompokkan data menurut negara bagian untuk pesanan.

Organize data by Delivery State
Pilih opsi dropdown dari Add a Category untuk memulai pengelompokan data berdasarkan bidang tertentu.

Sekarang, data Anda dikelompokkan dan diatur berdasarkan kriteria yang Anda pilih. Perhatikan pada gambar di bawah bahwa tabel sekarang dikonsolidasikan ke negara bagian, dengan semua baris yang cocok dengan kriteria di bawahnya. Lihat gambar di bawah ini misalnya.

Organized by State
Semua baris cocok dengan kriteria di bawahnya dalam contoh ini tentang cara menggunakan "Numbers pivot table."

Ini adalah dasar-dasar cara mengatur data Anda di Apple Numbers. Cukup pilih category, dan Anda akan melihat data bersatu dengan cara yang ter-organize.

Sebelumnya, saya mengajukan tiga pertanyaan data bahwa fitur Smart Categories dapat membantu kami menjawab. Sekarang, mari kita telusuri contoh-contoh langsung untuk menjawab keempat pertanyaan tersebut dengan data sampel.

1. Negara mana yang Memiliki Jumlah Penjualan Tertinggi?

Jadi, kita sudah mulai dengan mengatur data berdasarkan negara. Tapi, kita masih perlu menjumlahkan jumlahnya oleh negara.

Di kolom Order Amount, klik ikon Gear, lalu pilih Subtotal. Ini akan menambah jumlah berdasarkan negara.

Sekarang, Anda hanya perlu roll sesuatu berdasar negara. Klik kanan pada state bagian pertama dalam daftar, lalu pilih Collapse Peer Groups.  Ini meruntuhkan semuanya ke tingkat negara untuk ringkasan dan peninjauan yang mudah.

Roll up by state
Pertama, pilih subtotal dari dropdown ikon gear, lalu klik kanan pada nama negara dan pilih Collapse Peer Groups untuk melihat ringkasan di level negara/state.

Sekarang, saya akan klik kanan pada kolom header Subtotal, dan pilih "Sort Order Amount" Summaries Descending.

Sort by State in Numbers
Klik kanan pada teks Subtotal dan pilih Sort Order Amount Summaries Descending untuk mengurutkan negara dengan total order.

Itu dia! Sekarang Anda akan melihat negara bagian yang diurutkan berdasarkan jumlah pesanan. Dengan cepat, Anda dapat mengasah dan memahami bisnis jauh lebih baik karena kemampuan meringkas data.

2. Siapa Pelanggan Utama?

Sekarang, kita dapat membuat ringkasan serupa untuk mempelajari siapa pelanggan utama kita. Alih-alih dikelompokkan berdasarkan negara bagian, kali ini kita akan mengelompokkan berdasarkan pelanggan dalam data pesanan.

Semua yang perlu Anda lakukan adalah mengubah drop-down Categories dari Delivery State ke Customer Name. Hanya dengan beberapa klik, data berubah menjadi teratur dan tersusun oleh pelanggan, bukan negara.

Kemudian, ulangi langkah dengan mengklik kanan pada customer name dan pilih Collapse Peer Groups.

Sorted by Customer Name
Cukup ubah dropdown ke Customer Name untuk mengatur ulang ringkasan data berdasarkan pelanggan yang menempatkan pesanan.

Ingin mencoba cara lain melihat data? Dari melihat subtotal oleh pelanggan, pelajari pelanggan dengan mana, rata-rata, menempatkan pesanan terbesar.

Review data by average order
Klik pada ikon gear lagi dan pilih Average, lalu klik kanan dan "Sort Order Summaries Descending" untuk melihat rata-rata yang dipesan.

Itu dia! Kita menggunakan kembali setup kita dari contoh pertama dalam tutorial ini dan cukup membaliknya untuk fokus pada customer, bukan pada status pengiriman.

3. Unit Bisnis Mana yang Melakukan Penjualan Terbanyak?

Sekali lagi, contoh ini akan terlihat sangat mirip dengan dua sebelumnya. Kita memiliki kolom business unit di sumber data, dan mari kita hanya mengubah dropdown ke Business Unit. Sekarang, hasil data akan di roll oleh business unit.

Sekarang, mari selami sedikit lebih dalam dan tambahkan dua level ke data. Di sisi kanan, klik Add a Category lagi, dan kali ini, pilih Customer Name. Sekarang, perhatikan bahwa Anda dapat melihat tidak hanya ringkasan di level unit bisnis, tetapi juga pada level pelanggan.

Two layer data review
Tambahkan kategori kedua untuk melihat data Anda diringkas di berbagai tingkat untuk pemahaman yang lebih baik.

Itu dia! Anda dapat menambahkan beberapa layer ke organisasi data dan ringkasan Anda.

Terus Belajar

Dalam tutorial ini, Anda belajar cara mengambil data dan mengatur serta memahaminya di Apple Numbers. Spreadsheets bukan hanya cara untuk menangkap data, tetapi dapat berfungsi sebagai alat analisis untuk memahami data tersebut.

Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana Numbers, dan bagaimana pendekatan aplikasi lain meringkas data, dengan tutorial tambahan di bawah ini:

Sudahkah Anda mencoba fitur baru ini yang seperti tabel Pivot Numbers? Beri tahu saya di komentar di bawah jika Anda telah menemukan fitur atau teknik yang belum saya temukan.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.