Unlimited PowerPoint templates, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Business
  2. Income

Penghasilan Pasif: Bagaimana Berhenti Menukarkan Waktumu Dengan Uang

by
Difficulty:BeginnerLength:MediumLanguages:
This post is part of a series called How to Create Passive Income (Complete Beginner’s Guide).
What is Passive Income and How Does it Actually Work?
How to Quickly Start to Make Passive Income (Begin Now)

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Yosef Andreas (you can also view the original English article)

Di dalam artikel terakhir, kita membahas tentang apakah penghasilan pasif itu dan bagaimana itu berbeda dari penghasilan aktif. Kamu hendaklah membaca artikel itu secara utuh, jika kamu belum membacanya, namun mari kita rekap secara singkat.

Penghasilan pasif adalah dimana kamu dibayar untuk pekerjaan yang kamu lakukan. Kamu dibayar pada tarif perjam atau biaya tetap untuk sebuah kerja tertentu. Ketika pekerjaannya selesai, kamu dibayar. Akhir cerita.

Penghasilan pasif itu berbeda. Daripada dibayar untuk sebuah pekerjaan, kamu membuat sesuatu yang bernilai; itu dapat berupa produk seperti sebuah eBook atau layanan seperti web hosting. Setelah pekerjaannya selesai, itu selesai sejauh pembuatannya, namun itu tetap menghasilkan dalam jangka panjang:

  • eBook-mu berada di Amazon yang secara tenang terus menjual, membawakanmu beberapa dolar setiap harinya.
  • Kecuali sesuatu berjalan salah dengan pengaturan web hostingmu, klienmu mengirimkan uang setiap bulan dan website mereka tetap online.

Sementara kerja awalnya—menuliskan eBook atau mengatur server—tidak dibayar, tidak ada batasan seberapa banyak yang bisa kamu dapatkan seterusnya.

Why stop trading your time for money
Mengapa kamu hendaknya berhenti menukarkan waktumu secara langsung dengan uang (sumber foto)

Hari ini, kita tidak akan berfokus begitu banyak pada penghasilan pasif. Namun, kita akan menggali lebih dalam ke dalam penghasilan aktif, menelusuri mengapa itu hanya menukarkan waktu dengan uang, dan mencari cara untuk menjauh dari itu menuju penghasilan pasif.

Menukar Waktu Dengan Uang

Penghasilan aktif hadir dalam banyak bentuk namun pada intinya mereka semua sama: kamu menukarkan waktumu untuk uang orang lain. Mari kita lihat beberapa contoh hipotesis.

1. Tarif Per Jam

Bryan merupakan bocah SMA. Dia ingin sedikit uang ekstra untuk membeli Nintendo Switch, pergi ke bioskop (ya, sungguh), dan beberapa hal lainnya. Di akhir pekan, dia berkerja di toko kelontong lokal dimana dia dibayar $10 per jam untuk menyusun rak. Jika dia berkerja sepuluh jam selama akhir pekan, dia mendapatkan $100. Jika dia hanya berkerja dua jam, dia dibayar $20.

Situasi Bryan merupakan contoh paling jelas dalam menukarkan waktu untuk uang. Dia pada dasarnya menjual satu jam harinya untuk $10. Jika dia menjual lebih banyak waktu, dia dibayar lebih banyak. Jika dia tidak berkerja, tidak tidak mendapatkan apa-apa.

Bryan jelas menukarkan waktunya untuk uang.

Bagaimanapun juga, dalam kebanyakan situasi, itu tidak cukup jelas. Banyak pekerjaan yang tidak membayar per jam namun per bulan.

2. Gaji

Jess berkerja di sebuah firma desainer grafis. Dia berkerja dengan baik dan telah di sana selama beberapa tahun sehingga dia mendapatkan $60,000 setahun (kita akan mengabaikan pajak untuk kemudahan perhitungan). Dia dimaksudkan untuk berkerja 40 jam seminggu, namun dia jarang melakukannya. Jika sebuah deadline muncul, dia mungkin menghabiskan sekitar 100 jam seminggu di kantor. Siapa yang peduli jika itu hari Sabtu ketika projectnya harus diselesaikan?

Situasi Jess terlalu umum. Jika dia sebenarnya berkerja 40 jam seminggu, dia menjual waktunya sedikit melebihi $30 per jam (berikut bagaimana menghitung nilai waktumu). Itu bukan tarif yang jelek dan dia tetap mendapatkan banyak waktu luang untuk dihabiskan melakukan apapun yang dia inginkan.

Permasalahannya adalah Jess tidak dibayar $30 sejam; dia dibayar $5,000 sebulan. Ini berarti bahwa ketika project berjalan lama dan dia berada di kantor hingga tengah malam, dia tidak mendapatkan uang tambahan. Ketika dia berkerja 100 jam seminggu, dia dibayar setara $12.50 sejam.

Sementara situasi ini tidak cukup jelas seperti Bryan, cara kerjanya hampir sama. Jess menjual waktunya untuk bermacam nilai uang; bahkan lebih buruk lagi, dia kehilangan kendali terhadap waktunya sendiri. Bosnya tidak peduli bahwa dia punya janji makan malam dengan istrinya, sebuah deadline sedang menanti.

Layak diperhatikan bahwa beberapa orang akan benar-benar memiliki permasalahan seperti Jess: mereka diperlukan untuk berada di kantor dari 9 pagi hingga 5 sore namun tanggung jawabnya membawa fraksi waktu kepada mereka. Alih-alih dapat meninggalkan kantor jam 1 siang dengan pekerjaan yang selesai, mereka harus duduk, memposting Twitter hingga yang lainnya selesai sehingga mereka bisa pulang. Sederhananya, gaji dapat menjadi jebakan.

3. Freelancer

Bahkan freelancer tidak aman dari penukaran waktu untuk uang. Harry adalah seorang penulis lepas (contoh ini tidak begitu hipotesis). Di antara tempat lainnya, dia menulis untuk salah satu website tutorial top di dunia, Envato Tuts+. Tuts+ tidak benar-benar peduli apa yang Harry lakukan dengan waktunya selama dia mengirimkan artikelnya dan mereka tidak memerlukan terlalu banyak editing. Jika dia menulisnya di tempat tidur dan tidak mengenakan apapun selain celana dalam putihnya, itu tidak membuat perbedaan bagi editor.

Harry dibayar pada tarif tertentu per artikel. Untuk kemudahan perhitungan, katakanlah itu $100 (tidak segitu). Setiap artikel yang ditulisnya, terlepas berapa lama membuatnya bayaranya tetap sama. Jika dia menyelesaikannya dalam satu jam, dia memperoleh $100 per jam; jika dia menghabiskan tiga hari dan dua puluh jam mengerjakannya, dia miskin karena menghasilkan $5 per jam.

Sekarang, Harry tidak secara langsung menukarkan waktunya untuk uang. Dia menukarkan sebuah produk—di dalam kasus ini adalah artikel—untuk uang. Namun, karena tiap artikel hanya dapat dijual sekali dan memakan lama waktu tertentu untuk membuatnya, cara kerjanya jadi sama. Berapa banyak waktu yang dia tukarkan untuk tiap $100 deposit PayPal, sepenuhnya terserah dia. Dia mendapatkan lebih banyak kebebasan daripada seperti Jess atau Bryan, namun jika dia berhenti menulis, dia berhenti memperolehnya.

Permasalahan Dengan Menukarkan Waktu Untuk Uang

Karena sekarang seharusnya cukup jelas, ada beberapa masalah besar dengan menukarkan waktu untuk uang.

Pertama-tama, kamu bergantung pada kebaikan orang lain untuk keamanan finansialmu. Jika bos Bryan tidak memerlukannya di akhir pekan, Jess dipecat, atau artikel harry tidak diterbitkan, mereka tidak akan dibayar. Untuk alasan ini, mereka semua perlu mempertahankan bos di sisi mereka. Bryan mungkin tidak harus melakukan banyak, namun Jess diperlukan untuk tetap di kantor berjam-jam ketika sebuah project harus diselesaikan, dan Harry biasanya harus menulis artikel yang membuatnya bosan.

Yang membawa ke dalam permasalahan kedua, dengan menjual waktumu untuk uang, kamu kehilangan banyak fleksibilitas dalam bagaimana menghabiskannya. Jika Jess ingin pergi ke Burning Man dengan istrinya, dia lebih baik berharap bahwa tidak ada project yang harus diselesaikan; jika ada, dia tahu bahwa tidak mungkin bosnya akan membiarkannya senggang. Harry mungkin ingin pergi ke pesta malam ini, namun jika dia mendapatkan deadline yang menjulang, dia perlu menyelesaikannya terlebih dahulu, jika tidak editornya tidak akan senang. Berapa banyak batasan ditempatkan pada waktumu, tergantung pada situasi namun akan selalu ada beberapa jika kamu menukarkan waktumu untuk uang.

Ketiga, kamu hanya dapat menjual tiap jam dalam hari sekali. Bryan mendapatkan $10 perjam menyusun rak, namun dia tidak dapat melakukan yang lainnya dengan jam tersebut atau menjualnya ke orang lainnya. Kamu terjebak di dalam siklus yang konstan: kamu perlu uang untuk hidup, sehingga kamu menjual beberapa waktu untuk mendapatkannya, namun kemudian waktu itu pergi. Jika, sebagai gantinya, kamu memiliki sebuah produk seperti eBook, kamu dapat menjualnya lagi dan lagi dan tetap dibayar sama banyaknya antara kali keseratus dan pertama.

Penghasilan Pasif Tetap Memakan Waktu

Merupakan sebuah mitos bahwa penghasilan pasif tidak memakan waktu; persamaannya yang berbeda. Kuncinya adalah bahwa daripada menjual unit waktu secara sendiri-sendiri, kamu menginvestasikannya dengan mengharapkan balasan yang lebih besar.

Mari kita lanjutkan dengan contoh eBook. Untuk menuliskan buku yang bagus, itu memakan waktu, katakanlah 1000 jam. Itu sekitar enam bulan kerja penuh waktu. Pekerjaan itu dipisahkan antara menulis, mengedit, layout, desain dan sebagainya. Kamu tidak dibayar sesenpun untuk jam-jam pada waktu tersebut.

Setelah bukumu diterbitkan, itu benar-benar berjalan baik (kita bisa berharap). Selama dua tahun berikutnya, kamu memperoleh total $100,000 dari penjualan melalui Amazon dan kanal ritel lainnya. Gemerincing. Kamu telah mendapatkan cawan suci, penghasilan pasif yang dapat diandalkan.

Namun mari kita melangkah balik. $100,000 tersebut memerlukan 1000 jam kerja untuk mendapatkannya (kita akan mengabaikan pemasaran, dukungan pelanggan dan sebagainya untuk saat ini). Itu berarti kamu mendapatkan balasan $100 untuk tiap jam yang kamu investasikan. Itu tidak buruk, dan selama beberapa tahun berikutnya, angka itu akan terus meningkat.

Namun situasi ini hanya terjadi jika bukumu berjalan dengan baik. Jika itu menurun dan kamu mendapatkan penjualan senilai $1000 selama dua tahun, nilai kembalian yang kamu dapatkan adalah $1 per jam.

Maka ini adalah intinya. Ketika kamu mengerjakan project penghasilan pasif, kamu menginvestasikan waktumu, daripada menjualnya, dengan tanpa balasan yang dijamin. Jika semua berjalan dengan baik, balasanmu pada dasarnya bisa tidak terbatas; jika semua berjalan buruk, kamu mungkin lebih baik menghasilkan $10 per jam dengan menyusun rak.

Jual, Investasikan, Atau Gunakan

Untuk memulai dengan penghasilan pasif, kamu perlu mengubah pola pikirmu. Mulai pikirkan tentang jam-jam dalam harimu sebagai sesuatu yang entah kamu jual, investasikan, atau gunakan.

Untuk tetap mengapung hingga bisnis penghasilan pasifmu mengambil alih, kamu hampir pasti akan perlu tetap menjual beberapa jam. Itu hanyalah bagian dari hidup. Kamu juga akan ingin menggunakan beberapa jam untuk hal-hal seperti makan, tidur, olahraga, menonton Netflix dan berkumpul dengan teman; ini semua merupakan hal yang sangat penting dan cara yang bagus untuk menggunakan waktumu. Waktu yang kamu gunakan untuk melakukan sesuatu yang kamu cintai tidaklah terbuang percuma.

Ketika itu semua bermuara, maka adalah apa yang kamu lakukan dengan jam-jam yang kamu putuskan untuk investasikan. Pada beberapa artikel selanjutnya, kita akan membahas cara untuk menggunakannya secara bijaksana. Pelajari lebih lanjut tentang nilai waktu uang:

Catatan Tentang Daya Ungkit

Satu hal yang layak diperhatikan adalah ada cara untuk mengungkit nilai investasi waktumu. Jika kamu memiliki uang, kamu selalu dapat membeli waktu orang lain. Katakanlah sebagai contoh, kamu membuat website. Kamu dapat menghabiskan ratusan jam melakukannya sendiri atau kamu dapat menggunakan layanan seperti Envato Studio untuk menemukan freelancer yang akan melakukannya untukmu. Jika kamu memiliki waktu yang terbatas untuk diinvestasikan, ini mungkin merupakan cara terbaik untuk melakukannya.

Alat yang bagus lainnya untuk daya ungkit adalah otomatisasi. Jika kamu menginvestasikan beberapa waktu untuk membuat sistem yang tidak memerlukan perhatian langsungmu, itu layak. Ambil bisnis web hosting: satu cara untuk menjalankannya adalah sehingga tiap pelanggan baru harus menghubungimu dan dibawa melalui proses pengaturan, yang lainnya adalah membuat sistem otomatis yang melayani pelanggan baru. Di dalam kasus pertama, kamu tetap akan memiliki banyak waktu, di kasus kedua, kamu dapat berjemur di pantai sementara pekerjaan dilakukan oleh komputer.

Rangkuman

Menukarkan waktumu untuk uang orang lainnya adalah bagaimana hampir sebagian besar cara kerja pekerjaan, apakah kamu anak SMA, profesional atau freelancer. Kamu mengambil satu jam waktumu dan mendapatkan $X kembali. Permasalahan dengan situasi ini adalah bahwa kamu kehilangan kendali waktumu sendiri. Khususnya jika kamu pegawai gajian, kamu mungkin berakhir dengan berkerja jauh lebih banyak daripada seharusnya.

Penghasilan pasif tetap melibatkan beberapa penukaran waktu dengan uang namun itu adalah investasi. Kamu menempatkan X jam sekarang dengan harapan mendapatkan kembalian $Y di masa mendatang. Di dalam beberapa tutorial berikutnya, kita akan membahas bagaimana melakukan itu.

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.