7 days of PowerPoint templates, graphics & videos - for free!* Unlimited asset downloads! Start 7-Day Free Trial
Advertisement
  1. Business
  2. Careers

Bagaimana untuk Selalu Meninggalkan Pekerjaan pada Waktu Setiap Hari Apa Pun)

Read Time: 12 mins

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by nila sardi (you can also view the original English article)

Anda secara teratur tinggal terlambat di kantor? Anda mungkin berpikir itu adalah hal yang produktif, dan memajukan karir untuk dilakukan. Namun dalam kenyataannya, Anda tidak harus mengorbankan kehidupan pribadi Anda untuk menjadi seorang karyawan yang produktif.

Gallup's 2014 survei lebih dari 1000 karyawan US mengungkapkan bahwa 4 dari 10 dari mereka bekerja lebih dari 50 jam seminggu. Banyak karyawan juga menjawab email dan panggilan setelah jam.

Always at workAlways at workAlways at work
Jika Sepertinya Anda selalu di tempat kerja, statistik menunjukkan Anda tidak sendirian. (Gambar sumber: Envato elemen)

Tapi kesibukan tidak selalu sama dengan produktivitas. Pada kenyataannya, The Economist studi organisasi untuk kerjasama ekonomi dan pembangunan (OECD) negara mengungkapkan bahwa negara-negara yang dimasukkan ke dalam lebih jam di tempat kerja kurang produktif.

Meskipun jadwal kerja yang fleksibel dan independen lokasi pekerjaan diperbolehkan lebih karyawan untuk mengontrol mana dan kapan mereka bekerja, itu adalah sama fleksibilitas yang berhenti banyak karyawan dari melepaskan atau logging off di tempat kerja.

Dicentang, sikap ini selalu terhubung chip pada waktu yang Anda butuhkan untuk kegiatan yang feed Anda fisik dan mental yang. Pertemuan sosial, latihan, pribadi saya-waktu Anda, dan bahkan waktu Anda perlu mengurus keluarga Anda dan menjalankan tugas sering, meskipun tidak sengaja, menyingkirkan karena sulit bagi banyak dari kita berhenti kerja tepat waktu.

Dalam tutorial ini, Anda akan menemukan bagaimana untuk selalu meninggalkan kantor pada waktu dan masih mendapatkan pekerjaan Anda. Meninggalkan pekerjaan pada waktu membuat waktu untuk tugas-tugas pribadi yang penting.

Pola pikir dan kebiasaan dari seorang karyawan Well-Balanced

Panduan ini akan menunjukkan Anda bagaimana Anda dapat mencapai lebih banyak dengan lebih sedikit, dan mengapa bekerja 40 + jam seminggu tidak akan meningkatkan produktivitas Anda.

Membaca ini juga akan membantu Anda mengembangkan pola pikir yang tepat mengenai jam Anda bekerja, dan bagaimana yang berhubungan dengan produktivitas dan kesejahteraan Anda. Dengan latihan, Anda akan tidak lagi merasa dipaksa untuk mengambil pekerjaan di rumah dengan Anda atau merasa bersalah untuk meninggalkan kerja tepat waktu.

1. Memulai dan Mengakhiri Hari Rutinitas

Apakah Anda pernah memiliki satu hari berlalu tanpa mencapai apa-apa penting? Kehidupan, seperti pekerjaan, hanya terjadi pada Anda ketika Anda tidak memiliki rutin.

Rutin memberikan Anda kontrol atas hari Anda, sehingga Anda tidak mendapatkan terjerat dalam kotak masuk Anda, merepotkan dan kebutuhan setiap orang di sekitar Anda.

Contoh mulai rutin hari

1. Merencanakan hari Anda. Duduk dengan penyelenggara atau kalender Anda dan memutuskan pada tugas-tugas Anda akan menyelesaikan untuk membuat hari ini sukses. Memprioritaskan tugas-tugas penting yang akan lebih lanjut tujuan Anda, tetapi menjadi realistis dalam apa yang dapat Anda capai diberi waktu terbatas yang Anda punya setiap hari.

2. Latihan. Mendapatkan balap jantung Anda. Berolahraga sebelum Anda pergi bekerja menurunkan tingkat stres Anda dan memberi Anda meningkatkan energi, sehingga Anda tidak merasa lamban di awal hari Anda.

3. Merawat gangguan. Hindari "gangguan dikenal" di kantor Anda sebelum mereka benar-benar mengganggu Anda. Jika Anda punya cerewet rekan kerja, berinvestasi dalam headset baik yang halus memberitahu mereka Anda sibuk. Anda juga dapat menemukan tempat lain untuk duduk di jika teman meja Anda bersikeras mengobrol.

Gangguan internal, seperti membutuhkan istirahat minum kopi, memeriksa Facebook atau menggunakan telepon dapat digunakan sebagai hadiah untuk waktu yang Anda habiskan bekerja. Misalnya, Anda dapat membuat kesepakatan dengan diri sendiri yang dapat dijalankan untuk mesin penjual otomatis untuk camilan cepat jika Anda menyelesaikan tugas sebelum pukul 10.00. Sistem imbalan "jika-maka" ini kondisi otak Anda untuk melihat internal gangguan sebagai sesuatu yang ada di dalam kendali Anda, bukan menerima mereka sebagai tidak dapat dihindari pemboros waktu.

4. Mengevaluasi pertemuan mengundang dan penurunan bila memungkinkan. Baca agenda pertemuan untuk melihat jika kehadiran Anda diperlukan, atau jika Anda seorang pengamat diundang untuk tidak meninggalkan siapa pun keluar. Sopan menolak pertemuan jika topik tidak berkaitan dengan tugas-tugas Anda, atau merekomendasikan rekan kerja yang lebih baik dapat berkontribusi untuk percakapan. Jika Anda harus, mengutip tugas yang perlu diselesaikan dalam batas waktu tertentu.

Beberapa pertemuan yang dilakukan mingguan dan terdiri dari kelompok yang berbeda, jadi jika ini terjadi, Anda hanya dapat menghadiri bagian dari pertemuan yang relevan dengan Anda kemudian alasan sendiri setelah percakapan telah bergerak di luar lingkup.

Akhir hari Rutinitas

Pikirkan ini sebagai rutinitas angin-down yang sinyal untuk diri sendiri dan rekan kerja Anda bahwa Anda akan meninggalkan pekerjaan dalam beberapa menit.

  • Menyimpan semua dokumen yang Anda telah bekerja pada dan Tutup semua tab pada browser Anda.
  • Meninjau tugas-tugas yang Anda menyelesaikan dan mencatat tertunda item yang harus dimasukkan dalam agenda besok.
  • Meninjau apa yang pergi baik dan apa yang salah, dan apa yang bisa dilakukan untuk menghindari masalah yang sama di masa depan.
  • Apakah Anda memiliki satu tugas yang Anda telah menghindari selama beberapa hari? Memecahnya menjadi potongan-potongan dikelola.
  • Opsional: membuat tugas menang mudah untuk besok.
  • Mematikan komputer Anda dan merapikan meja Anda.

2. Atur waktu berhenti Non-Negotiable

Sulit untuk meninggalkan kantor pada waktu ketika rekan kerja Anda masih bekerja keras. Budaya perusahaan majikan Anda mungkin membuat Anda merasa bahwa akan rumah pada waktu dapat mempengaruhi karier Anda.

Meninggalkan kerja tepat waktu tidak dosa atau hak istimewa. Kecuali jika kontrak kerja Anda menyatakan Anda diperlukan untuk bekerja lembur secara teratur, tidak ada yang dapat menghentikan Anda dari pulang. Meninggalkan awal dari pekerjaan tidak berarti Anda bekerja kurang dari rekan-rekan Anda. Hal ini hanya masalah persepsi.

Kembali bingkai apa yang Anda pikirkan atau rasakan tentang berhenti waktu. Alih-alih berpikir Anda akan "berangkat kerja", memikirkan apa yang akan Anda lakukan selanjutnya untuk menggeser fokus Anda ke lain tugas sama pentingnya dengan pekerjaan Anda.

Contoh:

  • "Aku akan untuk sebuah acara dengan teman-teman."
  • "Aku akan pulang untuk memasak dan makan malam bersama keluarga saya."
  • "Aku akan ke gym karena berolahraga terus bugar dan sehat."

Lebih baik lagi, jadwal janji segera setelah waktu Anda berhenti untuk memaksakan diri keluar dari pintu.

Mendapatkan tugas-tugas penting yang dilakukan sehingga Anda tidak dipaksa untuk bekerja larut

Tentu saja, semua strategi di atas tidak akan efektif jika Anda tidak mendapatkan salah satu tugas penting dilakukan. Manajer Anda tidak akan memungkinkan Anda untuk meninggalkan pekerjaan lebih awal jika laporan Anda seharusnya memberikan belum selesai. Jika Anda sudah membuang-buang waktu yang dapat mencegah Anda menyelesaikan pekerjaan Anda. Strategi di bawah ini akan membantu Anda memprioritaskan dan berfokus pada apa yang penting, bukan membuang-buang waktu pada tugas-tugas non-esensial.

3. Memprioritaskan

Berikut adalah cara mudah untuk memprioritaskan tugas:

1. Daftar semua tugas-tugas Anda untuk hari. Jangan khawatir tentang jumlah item pada daftar atau urutan ini akan dilakukan seperti yang akan ditentukan kemudian.

2. Mengidentifikasi tugas-tugas yang mendesak, penting, dan mendesak dan penting. Tugas-tugas mendesak adalah mereka yang perlu perhatian langsung Anda, seperti item yang jatuh tempo pada akhir hari atau mereka sudah terlambat. Tugas-tugas penting adalah mereka yang berkontribusi pada tujuan karir Anda atau akan memiliki konsekuensi serius bagi Anda, atasan Anda atau perusahaan jika tidak selesai.

Tugas yang tidak mendesak akan Tinggalkan untuk hari berikutnya atau diserahkan kepada orang lain. Fokus hanya pada menyelesaikan tugas-tugas penting dan mendesak kemudian beralih ke tugas-tugas mendesak sesudahnya.

3. Menilai nilai tugas untuk karir Anda dan majikan. Kadang-kadang semua tugas-tugas Anda akan mendesak atau mendesak dan penting, sehingga sulit bagi Anda untuk memilih satu tugas atas yang lain. Saat itulah hal ini membantu untuk menetapkan nilai atau berat untuk proyek tertentu.

Dalam kebanyakan kasus, tugas untuk klien lebih penting daripada kerja internal karena klien mereka dibayar majikan Anda dan memiliki harapan tertentu. Secara umum, tugas-tugas bernilai tinggi mempengaruhi lebih banyak orang, pendapatan, dan perusahaan reputasi.

4. Potong tugas-tugas penting. Entah apakah mereka kemudian, menemukan cara untuk mengotomatisasi mereka, atau mendelegasikan mereka kepada orang lain.

Merinci daftar Anda sesuai dengan sistem yang di atas, maka fokus hanya pada taruhan tinggi dan barang-barang yang mendesak dan bekerja dengan cara Anda dari sana. Meninggalkan merepotkan dari saat Anda punya waktu ekstra atau pada hari-hari ketika itu lebih mudah untuk memulai dengan pemanasan tugas sebelum menyelam ke dalam pekerjaan yang lebih dalam dan lebih rumit.

4. Kembali Fokus

Mengatur alarm Anda berdering setiap 90 menit. Ketika itu terjadi, berdiri dan mengambil dalam pembersihan napas, atau berjalan di kantor selama beberapa menit untuk membersihkan kepala Anda. Lakukan ini selama tiga sampai lima menit.

Menggunakan waktu ini untuk mengevaluasi bagaimana Anda telah melakukan pekerjaan Anda sejauh ini. Apakah Anda menghabiskan jam terakhir produktif, atau apakah email dari atasan Anda mengalihkan perhatian Anda? Bagaimanapun, menggunakan istirahat singkat ini untuk mental kembali mengkalibrasi to-do list dan berkomitmen untuk fokus pada apa yang Anda akan lakukan selama 90 menit berikutnya.

Berhenti dari pekerjaan setiap 90 menit tidak membuang-buang waktu. Dilakukan dengan benar, lima menit istirahat ini cepat akan mencegah Anda dari melamun atau spasi, yang kadang-kadang terjadi bahkan jika Anda bekerja pada sesuatu. Itu juga dapat membantu Anda mengambil langkah mundur dan berfokus pada apa yang penting setelah Anda mendapat terganggu.

5. Hanya Mulai

Memulai adalah hal yang paling sulit untuk dilakukan, tetapi ketika Anda melakukannya, itu akan lebih mudah dari sana. Stanford University peneliti B.J.Fogg menciptakan program kebiasaan kecil di sekitar konsep ini. Berdasarkan program nya, mulai kebiasaan (atau apapun tugas di tempat kerja) tidak perlu menjadi pertempuran kehendak, jika Anda hanya fokus pada langkah-langkah bayi. Menetapkan bar rendah adalah cara termudah untuk menghapus setiap gesekan yang Anda merasa terhadap kerja.

Sebagai contoh, alih-alih menekan diri Anda untuk membaca seluruh kreatif pengarahan untuk menembak video, katakan kepada diri sendiri apa-apa untuk hanya membaca satu paragraf — atau satu kalimat jika Anda suka. Fogg's percobaan menunjukkan Anda lebih mungkin untuk terus sekali Anda memulai.

6. Berhenti Berusaha untuk Multitask

Otak Anda tidak baik di multitasking, meskipun apa yang Anda pikirkan. Sebuah studi dari Universitas California Irvine menemukan bahwa dibutuhkan rata-rata 23 menit bagi seseorang untuk fokus kembali setelah beralih tugas. Multitasking mungkin membuat Anda merasa produktif, tetapi konteks switching apa yang Anda lakukan adalah memperlambat Anda dan mempengaruhi kualitas pekerjaan Anda.

Tidak semua gangguan atau tugas beralih adalah buruk meskipun. Studi mencatat bahwa jika gangguan yang mengambil hanya beberapa menit, dan bukan sesuatu yang Anda harus hati-hati berpikir tentang, seperti penandatanganan kertas atau pergi ke kamar mandi, itu tidak akan menimbulkan gangguan besar dalam proses pemikiran Anda.

Anda akan menghemat lebih banyak waktu (dan kekuatan otak) jika Anda berfokus pada satu tugas pada waktu. Anda juga akan menghasilkan kualitas pekerjaan yang lebih baik dan menghindari risiko ide-ide yang mendapatkan semua dicampur di kepala Anda.

7. Memblokir Mengganggu Situs dan Aplikasi

Menggunakan situs web atau aplikasi blocker jika Anda punya masalah tinggal dari mengganggu situs. Ekstensi seperti StayFocused dan SelfControl ke batas atau blok menggunakan menghibur tapi membuang-buang waktu situs selama jam kerja. Menonaktifkan pemberitahuan untuk aplikasi Anda tidak dapat uninstall, atau menempatkan mereka pada diam setidaknya sehingga mereka tidak mengganggu Anda.

Masih mendapatkan terganggu? Letakkan "gangguan pad" samping komputer Anda, sehingga Anda dapat menuliskan pemikiran, ide, peristiwa, atau apa pun yang mengalihkan perhatian Anda ketika mereka datang. Melakukan hal ini offloads gangguan dari otak Anda dan ke kertas, jadi itu tidak menimbang belakang pikiran Anda seperti pikiran acak yang terus muncul ketika Anda sedang sibuk dengan tugas-tugas penting.

8. Check Email hanya beberapa kali sehari

Apakah Anda tahu karyawan rata-rata cek kotak masuk kekalahan 36 kali per jam? Apakah Anda percaya atau tidak, saya yakin Anda cek inbox Anda lebih dari diperlukan. Anda bahkan mungkin melakukannya karena kebiasaan karena account email Anda selalu terbuka di browser Anda.

Periksa email Anda hanya pada waktu tertentu untuk menghemat waktu dan menghindari gangguan. Bila mungkin, periksa email Anda hanya setelah Anda selesai tugas penting setidaknya satu hari itu, sehingga perhatian Anda tidak dialihkan untuk tugas-tugas non-esensial.

Melawan dorongan untuk segera merespon email yang tidak memerlukan perhatian segera. Anda juga dapat mencegah bolak email diskusi dengan menyediakan pilihan atau lebih banyak informasi tentang topik percakapan Anda di depan. Sebagai contoh, ketika pengaturan janji, memberikan dua sampai tiga jadwal pilihan bukan hanya satu tanggal dan waktu, sehingga koresponden Anda dengan mudah dapat memilih waktu yang juga sesuai jadwal. Logika yang sama berlaku ketika memilih tempat rapat. Ketika berbicara tentang jenis tugas, termasuk siapa, apa, Kapan, dimana, bagaimana, dan setiap informasi yang relevan yang Anda bisa memikirkan, sebelum Penerima meminta mereka.

4 Tips untuk Menetapkan Harapan Tentang Waktu Anda Meninggalkan Pekerjaan

Strategi yang tercantum di bawah ini akan membantu jika Anda kantor budaya tekanan Anda untuk tetap terlambat terlepas dari berapa banyak pekerjaan Anda selesai.

1. Memberitahu Orang-orang ketika Anda Merencanakan untuk Meninggalkan Pekerjaan

Santai beritahu rekan kerja dan manajer Anda ketika Anda berniat untuk meninggalkan jam di depan waktu berhenti Anda. Halus steer percakapan terhadap waktu keberangkatan Anda saat Anda berbicara tentang bekerja hari itu, seperti

"Saya harus meninggalkan pekerjaan dengan 5 hari ini, jadi jika ada apa-apa lagi aku perlu untuk menyelesaikan secepat mungkin, biarkan aku tahu oleh 2 PM."

Script diatas menyelesaikan tiga tujuan:

  • Ini menetapkan harapan bahwa Anda akan meninggalkan kerja tepat waktu, jadi rekan kerja tidak akan merasa bahwa Anda meninggalkan tanpa memberitahu mereka.
  • Pasukan manajer Anda atau rekan kerja untuk memprioritaskan tugas-tugas yang mereka akan menyerahkan kepada Anda
  • Mencegah tugas menit-menit terakhir dan memberi Anda alasan yang sah untuk menolak permintaan tersebut

Anda mungkin cemas tentang apa yang teman-teman Anda akan berpikir Anda meninggalkan awal dari pekerjaan. Jika ini kasusnya, menyebutkan tugas penting yang telah Anda capai untuk hari sementara mengumumkan niat Anda untuk meninggalkan pekerjaan lebih awal, untuk menangkal potensi tuduhan bahwa Anda malas atau tidak pemain tim untuk meninggalkan awal.

2. Mulai Pertemuan Setidaknya Satu Sam Sebelum Akhir Resmi Hari

Ini hanya akan bekerja jika Anda punya mengatakan dalam memenuhi jadwal, tentu saja. Tetapi jika Anda melakukannya, mengambil kesempatan ini untuk memulai pertemuan setidaknya satu jam sebelum Anda pulang. Mulai waktu pertemuan at 4 PM adalah ide yang baik jika pertemuan Anda hanya 30 menit panjang dan jika Anda berniat untuk pulang pada 5 PM. memindahkan waktu pertemuan 30 menit sebelumnya jika Anda berpikir itu akan terakhir setidaknya satu jam.

3. Meminta Manajer Anda untuk Prioritas Mereka

Beberapa manajer tidak pandai memprioritaskan yang adalah mengapa mereka hanya tangan Anda tugas seperti mereka diminta atau diperlukan. Jadi, itu terserah kepada Anda untuk meminta mereka untuk menentukan peringkat semua tugas-tugas tertunda Anda dari sebagian besar untuk paling tidak penting. Apakah manajer Anda yang mengalami kesulitan memprioritaskan tugas, mintalah tenggat waktu dari setiap tugas sebaliknya atau menggunakan metode prioritas yang dijelaskan di atas.

4. Katakan "Tidak"

Menolak permohonan bantuan atau setiap tugas yang tidak memerlukan keahlian Anda jika piring Anda sudah penuh. Tidak segera setuju ketika seseorang meminta Anda untuk melakukan sesuatu. Pikirkan tentang semua Anda tertunda, tugas-tugas yang berulang, dan masa depan pertama untuk menghindari penyesalan kemudian.

Anda akan Masih Memiliki Pekerjaan yang Harus dilakukan Besok

Tidak peduli seberapa keras Anda bekerja, akan selalu ada email untuk menjawab, untuk memadamkan api, dan item pada daftar agenda Anda. Itu tidak menghentikan Apakah Anda di kantor atau di rumah, sehingga Anda mungkin juga meninggalkan kerja tepat waktu dan mengisi ulang sendiri.

Advertisement
Did you find this post useful?
Want a weekly email summary?
Subscribe below and we’ll send you a weekly email summary of all new Business tutorials. Never miss out on learning about the next big thing.
Scroll to top
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.