Unlimited PowerPoint templates, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Business
  2. Startups

Apa itu Startup?

by
Difficulty:BeginnerLength:LongLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Anita Susilawati (you can also view the original English article)

Startup selalu ada di berita, sering kali disertai dengan heuphoria yang sangat besar.

Pada hari saya menulis ini, sebagai contoh,  "Xiaomi ponsel pintar-hangat" merencanakan peluncurannya di US, pengiriman di hari yang sama pada startup Deliv mendapatkan bantuan pendanaan dari UPS, co-creator Farmville Mark Skaggs bergabung dengan startup game mobile India, Moonfrog Labs, dan masih banyak lagi.

Namun sebenarnya apa itu startup? Membuat telepon, mengirim paket dan merancang permainan di tiga kegiatan yang berbeda. Jadi apa yang membuat sesuatu menjadi "startup", dibandingkan dengan "bisnis kecil" biasa?

Istilah ini cenderung digunakan dalam industri teknologi, tetapi teknologi menjadi alasan utama untuk sesuatu yang disebut startup. "startup pengiriman di hari yang sama" Deliv, sebagai contoh, di setiap fisik, bisnis-dunia nyata dari pengiriman paket—itu menggunakan teknologi, namun tidak lebih dari bisnis abad 21 lainnya.

Dan banyak perusahaan teknologi yang bukan startup: seperti Google, sebagai contoh, yang mungkin telah menjadi startup 15 tahun yang lalu tetapi sekarang menjadi perusahaan multinasional yang sangat besar, yang menunjukkan kesenangannya baru-baru ini menjadi perusahaan hiburan terfavorit tentang restrukturisasi.

Jadi "startup" adalah sesuatu yang lain, berbeda dari "bisnis kecil" dan juga berbeda dari "perusahaan teknologi".

Tutorial kali ini, Saya akan memberikan definisi dasar dari startup, lalu kita akan melihat pada semua karakteristik dari startup satu per satu. Saat kita menjelajahinya, Anda akan belajar beberapa pelajaran berguna yang akan bisa Anda terapkan bukan hanya untuk startup saja namun untuk segala jenis bisnis.

Startup, yang akhirnya, menyulap gambar pertumbuhan, inovasi, dan banyak hal-hal lain yang berkualitas baik untuk dimiliki segala bisnis. Jadi apakah anda ingin mencoba meluncurkan Google selanjutnya dari garasi Anda atau membuat toko lama Mom dan Pop menjadi lebih sukses, ada banyak hal disini yang bisa Anda pelajari. Pada akhirnya, Kita juga akan melihat proses peluncuran dari startup.

Startup Illustration
Peluncuran dan pertumbuhan startup (ilustrasi)

1. Apa itu Startup?

Biasanya, ketika Saya ingin sebuah definisi, Saya beralih ke Kamus Oxford Bahasa Inggris. Tetapi di kasus tertentu, ini tidak banyak digunakan. Ini dimulai dengan memperhatikan bahwa Shakespeare menggunakan istilah tentang Terlalu Banyak Berbasa-basi:

"Bahwa start-up muda telah memiliki semua kejayaan dari kegagalanku."

Tetapi Shakespears mendeskripsikan seseorang, bukan sebuah perusahaan: seperti seseorang yang kita tahu sekarang disebut sebagai "pemula".

OED lalu memberikan definisi yang lebih baru:

"Sebuah perusahaan bisnis yang sedang dalam proses permulaan."

Menariknya, penggunaan ini bermula pada awal 1976, oleh Forbes yang mengacu pada "investasi bisnis yang tidak sesuai dengan startup pada bidang pemrosesan data elektronik."

Tetapi definisi ini terlihat tidak cukup untukku. Jika Saya membuka sebuah restoran dalam kota Saya, yang "sebuah perusahaan bisnis yang sedang dalam proses permulaan", tapi Saya tidak akan pernah merujuk itu sebagai sebuah startup.

Sungguh menyakitkan untuk Saya akui, tetapi dalam kasus ini, Wikipedia jelas mengalahkan Kamus Oxford Bahasa Inggris:

"Sebuah startup ... adalah sebuah usaha kewirausahaan atau bisnis baru dalam bentuk perusahaan, sebuah kemitraan atau organisasi sementara yang dirancang untuk mencari model bisnis yang dapat di ulang dan terskala ... inti dari startup adalah umumnya terkait dengan konsep dari ambisi, inovasi, skalabilitas, dan pertumbuhan."

Di satu sisi, perbedaan dalam definisi adalah contoh yang baik dari mentalitas "startup" dibandingkan dengan model bisnis yang lebih mapan. Wikipedia cepat dan fleksibel, berganti dengan cepat untuk menyesuaikan kejadian yang terjadi, sering membuat kesalahan tetapi cepat mengoreksinya. OED bergerak sangat lambat: mungkin akan tiba definisi yang unggul dari startup di edisi tahun 2027, namun sementara ini terlihat seperti ketinggalan jaman.

Satu hal yang benar-benar tidak bisa di atasi oleh Wikipedia ialah ketika startup terhenti menjadi startup. Saya pikir kita semua sepakat bahwa Google adalah sebuah startup pada tahun 1998 dan tidak satupun lagi, tetapi kapan perubahan itu terjadi?

Tidak ada garis pemisah yang jelas: ini bukanlah tentang mencapai usia tertentu, jumlah karyawan tertentu, atau jumlah pendapatan, laba, atau aset dolar tertentu. Mungkin ini adalah momen ketika yang "mencari model bisnis yang dapat di ulang dan terskala" terakhir, dan fokus beralih ke penerapan model bisnis itu seefektif mungkin.

Ada banyak faktor yang juga terlibat, dan kita akan melihatnya dibagian selanjutnya. Pada akhirnya, Anda akan mendapatkan gagasan dari inti karakteristik startup, dan yang akan memberi Anda definisi yang lebih lengkap tentang yang dimaksud dengan startup (dan tidak).

2. Karakteristik Startup

Jadi sekarang kita telah sampai pada dasar definisi, mari kita perluas dengan melihat inti karakteristik dari startup. Akan ada subbagian pada masing-masing itu secara bergiliran, dan setelah itu kita akan melihat pelajaran yang bisa kita pelajari, baik untuk startup maupun untuk segala jenis bisnis lainnya.

A. Kenaikan Pertumbuhan

Startup ada untuk tumbuh. Jika Anda betul-betul memulai sebuah bisnis, hanya menghasilkan keuntungan yang cukup untuk mendukung gaya hidup Anda, tetapi startup bertujuan yang lebih tinggi: beberapa orang bilang sebuah startup harus tumbuh 5-7 per minggu.

Tentu saja, itu hanya estimasi, dan tingkat pertumbuhan secara aktual sangat bervariasi, bukan hanya di antara perusahaan tetapi juga fase yang berbeda sebuah kehidupan perusahaan tunggal. Sebuah startup mungkin di awal tidak tumbuh sama sekali, ketika masih mencari tahu model bisnisnya dan cara melaksanakannya. Lalu itu akan terjadi, semuanya berjalan dengan baik, mencapai fase pertumbuhan yang cepat. Tetapi, tentu saja, 5-7% per minggu adalah tidak berkelanjutan selamanya, sehingga kemungkinan pertumbuhan akan melambat di beberapa tahun ke depan—itu terjadi bahkan seperti kisah sukse seperti Twitter dan Facebook. Pertumbuhan melambat adalah salah satu tanda bahwa perusahaan itu berubah, atau sudah berubah, dari sebuah startup menjadi sebuah perusahaan sempurna.

Tetapi meskipun pertumbuhan startup mungkin tidak merata, itu adalah karakteristik yang melekat pada startup, dan faktor utama yang membedakan startup dari bisnis lainnya.

Ini kembali ke "model bisnis terskala" yang disebutkan dalam definisi. Sebuah bisnis berbasis layanan seperti studio fotografi atau bisnis desain web seringkali tidak terskala. Anda menyediakan sebuah layanan langsung kepada semua pelanggan sebanyak mungkin, tetapi ada batasan pada tititk tertentu.

Jika Anda mempekerjakan banyak orang, bisnis Anda bisa cepat tumbuh, tetapi sulit untuk mencapai pertumbuhan pesat yang akan menjamin nama "startup".

Startup, di tangan lain, biasanya mempunya sebuah model bisnis yang sangat terskala. Snapchat, sebagai contoh, berawal dari nol lalu menjadi lebih  dari100 juta pengguna dan sebuah pencapaian sampai $15 miliar dalam kurang dari lima tahun. Itu adalah model bisnis yang sangat terskala. Ketika seorang remaja mendaftar dan mulai mengupload fotonya, ada sedikit biaya tambahan bagi perusahaan, sehingga akan tumbuh dengan sangat cepat.

Snapchat harus meningkatkan teknologinya untuk menangani lonjakan yang lebih tinggi, dan mempekerjakan beberapa orang baru agar perusahaan semakin besar, tetapi pertumbuhan yang cepat lebih mudah dari jenis bisnis lainnya. Bayangkan melayani 100 juta pengguna dalam bisnis desain web Anda, dan Anda akan melihat perbedaannya. Pertumbuhan yang tinggi bukan hanya startup yang objektif—ini adalah komponen kunci dari model bisnisnya.

B. Melakukan Hal yang Berbeda

Untuk mencapai pertumbuhan yang tinggi, biasanya startup akan melakukan sesuatu yang berbeda. Itu tidak berarti perlu menciptakan sebuah industri baru, tetapi bukan berarti mengambil pendekatan yang sangat berbeda dengan perusahaan yang sudah mapan.

Ketika startup Google telah bangkit, sebagai contoh, sebuah mesin pencarian bukanlah sebuah ide yang baru. Perusahaan lain seperti Yahoo, Lycos dan AltaVista sudah bangkit dan berjalan, dengan beberapa tahun awal memulai dan berdasarkan kebanggaan para pengguna.

Apa yang dilakukan Google ialah dengan mengambil pendekatan yang berbeda, membangun sebuah mesin pencari yang berdasar tidak hanya pada halaman konten tetapi juga dalam wewenangnya, dinilai oleh berapa banyak penguasa situs web yang terhubung dengannya. Ini memberikan hasil yang relevan, dengan antarmuka yang lebih sederhana dari situs "portal" milik pesaing, dan mencapai pertumbuhan pelanggan yang sangat besar.sebagai hasilnya.

Jadi biasanya sebuah startup mempunyai ide yang jelas tentang bagaimana hal tersebut dapat mengganggu sebuah industri yang ada. Bukan hanya bertujuan untuk menjadi perusahaan yang lain, ini bertujuan untuk mengeluarkan hal besar, kompetitor yang mapan dengan melakukan hal yang berbeda, melakukan hal baik.

Sekali lagi, itu adalah perbedaan dari bisnis kecil biasa. Jika Anda membuka sebuah kafe, mungkin Anda tidak bermaksud untul menghentikan industri kafe dan menulis ulang aturan tentang cara menjalankan usaha kafe. Anda mungkin hanya berharap menyajikan kopi terbaik, menjadi terkenal dengan pelanggan Anda, dan menciptakan sebuah kesuksesan, tentu saja bisnis yang berkelanjutan dengan tujuan akan sangat berharga. Tetapi sebuah "startup kedai kopi", di tangan lain, mungkin akan memiliki sebuah ide untuk melakukan hal yang sangat berbeda yang akhirnya mempercepat pertumbuhannya dan melebihi Starbucks.

Sebagai contoh dari cara pendiri startup bisa datang dengan ide mengubah pola permainan, lihatlah artikel Eddie Erneast's dari seri Peluncuran Startup, serta Celine Roque's tutorial baru-baru ini untuk menyederhanakan ide bisnis Anda.

C. Komitmen

Memulai sebuah bisnis segala jenis bisnis dan menjadikannya besar dan semua usaha-usaha keras. Kebanyakan orang yang melakukannya sangat berkomitmen, dan menyelesaikan pekerjaannya sepanjang waktu dan menempatkan hatinya dan jiwa untuk membuatnya bekerja.

Pendiri startup sering mengambil semangat dan komitmen ini untuk sebuah tingkatan yang lebih tinggi. Berikut adalah beberapa kutipan dari pendiri startup, berkat dari Y Combinator co-founder Paul Graham:

Saya tidak menyadari bahwa Saya hampir menghabiskan setiap momen baik dalam bekerja atau berfikir tentang startup kita. Anda memasuki sebuah cara hidup yang berbeda ketika itu adalah perusahaan milik Anda dibandingkan dengan bekerja untuk perusahaan orang lain.
Ini mengejutkan seberapa banyak Anda menjadi konsumtif oleh startup Anda, karena Anda memikirkannya setiap siang dan malam, tetapi tidak pernah merasa seperti "bekerja."

Kesuksesan pendiri startup mengelola untuk mengkomunikasikan semangat tersebut kepada para pegawainya, sehingga karyawan menjadi terobsesi yang sama. Karena startup biasanya memiliki ambisi yang bijak dan metode yang inovatif, ini lebih mudah untuk memberikan energi kepada orang-orang daripada dengan bisnis yang lebih tradisional.

Startup staff at work
Para pegawai startup sibuk bekerja (ilustrasi)

Dalam buku Menciptakan Jenis-jenis Semangat, Helen Edward dan Derek Day menggambarkan komitmen obsesif pada karyawan Google di hari-hari awal memulai startup, memperhatikan:

"Orang-orang cemerlang tidak akan "fanatik" hanya karena perusahaan menyediakan sebuah cek pembayaran setiap bulan. Ilmu Ph.D tidak "terobsesi" hanya karena tuntutan manajemen seniornya. Untuk karyawan google, motivasi untuk memecahkan rekor, meningkatkan dan menciptakan harus berasal dari sesuatu selain pertimbangan murni komersial, sesuatu yang lebih mahal daripada menambahkan beberapa dolar lagi ke harga saham. "Sesuatu" itu adalah semua meliput keyakinan pada google bahwa apa yang dilakukan oleh perusahaan adalah benar-benar penting."

Anda mungkin atau tidak mungkin setuju dengan keangkuhan misi Google, tetapi kemampuan perusahaan untuk menanamkan keyakinan kepada karyawannya sejak awal adalah faktor kunci kesuksesannya.

D. Insentif yang Kuat

Karyawan startup tidak hanya berkomitmen karena idealisme. Pilihan saham juga membantu.

Kenyataannya, ketika startup mempekerjakan karyawan baru, khususnya pada tahapan paling awal ketika mereka tidak punya banyak dana, mereka mungkin tidak bisa menawarkan gaji yang sangat tinggi Apa yang mereka tawarkan adalah kesempatan yang nyata, saham moneter di masa depan perusahaan, menikmati penghasilan besar jika memulainya.

Siapa yang tidak menginginkan berada di posisi yang menguntungkan di startup seperti Google atau Facebook atau lebih jauh lagi sepertu Apple atau Microsoft? Kembali pada tahun 1992, Times New York memuat sebuah cerita tentang Microsoft yang Tidak Mungkin menjadi Jutawan, mencatat:

Dasar pembayaran di Microsoft, untuk seperti orang-orang teknisi dan pemasaran, yang jatuh jauh di bawah rata-rata industri. Tetapi itu tidak berati berkurangnya jutawan. Alasannya adalah sebuah paket opsi saham yang dermawan, diberikan kepada lebih dari setengah karyawan perusahaan berdasarkan masa kerja, jabatan dan nilai untuk perusahaan.

Jauh sebelum perusahaan mengumumkan kepada publik, ketua Microsoft, William H. Gates 3d, mengizinkan banyak karyawannya untuk membeli saham seharga $1 per saham. Ketika perusahaan mengumumkan kepada publik pada Maret 1986, itu $25.75 per saham. Setahun kemudian, ini mendapatkan $90, mengirimkan gelombang jutawan.

Tentu saja, tidak semua startup sesukses Microsoft. Tetapi polanya sama di seluruh papan: dasar pembayaran mungkin tidak begitu tinggi, tetapi pendiri dan pegawai sering berinvestasi untuk masa depan perusahaan. Jika startup telah sukses, mereka akan kaya. Yang membuat mereka sangat kuat selaras dengan tujuan perusahaan, dan mendorong orang untuk bekerja ekstra.

E. Fleksibilitas

Seperti yang kita temukan sebelumnya, ide startup sangat penting. Tetapi apa yang orang tidak selalu menyadari adalah bahwa ide ini bisa berubah sepanjang waktu, dan ide pertama tidak selalu yang terbaik. Startup mempunyai fleksibilitas untuk mengubah program secara drastis sampai mereka menemukan model bisnis yang tepat.

Sebagai contoh, pendiri Twitter pada awalnya berada di jalur yang berbeda. Mereka mengembangkan "twttr" sebagai proyek-sampingan untuk rekaman Odeo startup mereka. Ketika mereka menyadarai potensi Twitter, mereka terfokus pada itu, memutasikannya sebagai perusahaan yang terpisah dan menyiapkan Odeo untuk dijual.

Ketersediaan "pokok" ini yang membedakan startup dengan perusahaan yang lain. Seringkali perusahaan yang mapan akan banyak berinvestasi dalam mendukung model bisnisnya yang tidak bisa di ubah, atau hanya bisa dilakukannya dengan sangat lama. Penurunan Kodak ada contoh klasik—perusahaan kurang leih telah menciptakan kembali fotografi digital pada tahun 1970-an, tetapi tergantung pada film yang gagal memanfaatkannya. Itu tidak akan mengubahnya, jadi itu tidak akan bermanfaat untuk revolusi digital.

Sebuah startup, di sisi lain, masih muda, dan akan sangat mudah berubah arah. Bahkan selama proses pembuatan sebuah produk, seringkali akan menguji, mengevaluasi, dan mengubah arahnya sesuai kebutuhan:

Ini sering disebut sebagai bersedia untuk gagal, atau "gagal dengan cepat". Mantra Facebook dalam startupnya di masa awal memulai:

Bergerak cepat, gebrakan sesuatu

Karena telah menjadi bisnis yang matang, Facebook telah menjauhi pendekatan itu, tetapi itu luar biasa berhasil dengan baik sejak awal.

F. Pendanaan untuk Pertumbuhan

Pendanaan juga cenderung bekerja sedikit berbeda pada startup. Dalam seri Saya mengenai Pendanaan Bisnis, Saya menjelaskan berbagai strategi yang akan berhasil pada sebagian besar bisnis, dari peminjaman uang sampai kampanye penggalangan dana.

Tetapi startup didanai untuk tumbuh. Mereka sering mencari investasi dalam jumlah yang besar pada tahapan awal—meminta investor untuk mengambil resiko yang tinggi, dengan janji pertumbuhan yang cepat dan pembayaran yang spektakuler.

Jadi jika Anda meluncurkan sebuah startup, Anda seringkali perlu pendekatan kepada investor malaikat atau pemodal usaha sejak awal, dan bahkan perusahaan ekuitas swasta akan sering terlibat jauh sejak awal daripada mereka dengan bisnis kecil lainnya.

Anda harus siap untuk menerangkan ide Anda kepada investor dengan cara profesional. Anda bisa temukan beberapa sumber daya pada Pasar Envato untuk membantu Anda dengan itu, seperti dokumen presentasi yang apik atau tayangan slide startup. Dan tentu saja Anda juga akan membutuhkan sebuah situs web untuk startup Anda.

Lihat tutorial berikut untuk lebih detail mengenai pendanaan:

G. Mempekerjakan Orang Berbakat

Mempunyai gagasan yang bagus tidak ada gunanya kecuali jika perusahaan dapat menjalankannya. Startup bekerja keras memikat orang berbakat, seringkali karyawan muda untuk bekerja dengannya.

Pengangkatan karyawan akan sering terjadi pada tahapan awal daripada dengan bisnis lainnya, terkadang ketika tidak ada yang lebih dari gagasan untuk bekerja, dan itu juga memiliki fokus yang berbeda. Dengan bisnis biasa, seringkali Anda mempekerjakan orang pada dasarnya dibutuhkan agar bisnis tumbuh, tetapi startup seringkali merekrut orang untuk membawa kreatifitasnya dalam membantu menyempurnakan gagasan.

Satu-satunya pendiri memang ada, tetapi itu jauh lebih umum untuk melihat dalam tim. Bahkan ketika terlihat ada seorang tokoh yang terakit dengan bisnis, seringkali ada pendiri timnya. Mark Zuckerberg dari Facebook, misalnya dia adalah salah satu pendiri bersama Eduardo Saverin, Andrew McCollum, Dustin Moskovitz, dan Chris Hughes, semuanya berkontribusi dalam kesuksesan startup.

Talented Startup Team
Tim startup berbakat (ilustrasi).

Startup mampu untuk menarik orang-orang berbakat bukan karena komitmen dan uang insentif yang kita sudah membicarakan sebelumnya, tetapi juga karena mereka seringkali tidak memiliki proses yang tetap dan peraturan perusahaan yang besar.  Mereka bisa menciptakan banyak kesenangan, lingkungan kerja yang fleksibel dimana orang dapat berinovasi dan mengambil resiko.

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai perekrutan, lihat tutorial berikut ini:

3.Pelajaran yang bisa Dipelajari Dari Startup

Jadi itu adalah beberapa kunci karakteristik dari startup. Namun seperti yang Saya sebutkan sebelumnya, mereka relevan untuk segala jenis bisnis. Bahkan jika Anda menjalankan atau bekerja untuk perusahaan yang lebih tradisional, ada banyak yang bisa Anda pelajari dari dunia startup. Mari membahas karakteristik masing-masing secara bergantian, dan melihat pelajaran apa yang bisa kita semua pelajari dari startup.

Pertumbuhan

Tidak setiap bisnis bisa tumbuh dengan cepat seperti Snapchat. Tetapi setiap bisnis yang bisa menggabungkan beberapa elemen pertumbuhan-tinggi kedalam gabungan produk dan layanan mereka.

Pikirkanlah tentang bisnis Anda, dan tanyakan berapa banyak yang terskala dan berapa banyak yang tidak. Kemudian bertukar pikiranlah dimana yang bisa meningkatkan skala Anda.

Sebagai contoh, jika Anda berada dalam desain grafik bisnis, sebagian besar bisnis Anda mungkin tidak terskala. Akhirnya, Anda hanya dapat bekerja dengan banyak klien sekaligus. Salah satu cara yang jelas untuk meningkatkan skala adalah dengan mempekerjakan lebih banyak desainer, tetapi cara lainnya adalah mengubah gabungan produk Anda.

Mungkin Anda bisa membungkus beberapa desain Anda dan menjualnya via online, atau menghasilkan berbagai jenis e-book, mata pelajaran dan barang lainnya yang Anda jual baik melalui situs online atau di pasar seperti Pasar Evanto. Bisnis semacam ini busa terukur setelah Anda telah menciptakan produk digital, Anda bisa menghasilkan penjualan tambahan tanpa melakukan pekerjaan tambahan.

Tentu, ini tidak akan menjadikan Anda Snapchat berikutnya—bukan itu tujuannya disini. Caranya adalah dengan mengambil beberapa prinsip startup dan menerapakannya pada bisnis Anda. Pikirkan tentang bagaimana Anda bisa mengubah gabungan bisnis Anda untuk melakukakan hal-hal yang dapat meningkatkan skala dengan cepat. Mungkin Anda bahkan dapat membuat pasar digital milik Anda sendiri!

Melakukan Hal yang Berbeda

Menjadi sukses dalam bisnis, tidak perlu melakukan sesuatu yang sangat berbeda yang akan mengganggu industri Anda seperti startup yang cenderung melakukannya. Tetapi itu perlu untuk memperjelas tentang bagaimana membedakan diri Anda dari yang sudah ada diluar sana.

Jadi pikirkanlah mengapa bisnis Anda ada, dan apa yang membedakannya dari pesaing. Tidak harus menjadi sesuatu yang benar-benar terobosan: bisa jadi Anda terfokus pada jenis klien tertentu, atau memberikan pelayanan lebih dari pesaing Anda, atau bahwa Anda menawarkan jaminan ketika yang lain tidak melakukannya. Saya membahas panjang tentang ini pada tutorial Saya baru-baru ini mengenai perencanaan bisnis:

Komitmen

Pikirkanlah tentang apa yang dikatakan buku itu mengenai "keyakinan menyeluruh di Google bahwa apa yang dilakukan perusahaan adalah penting, sangat penting."

Jika Anda mempunyai karyawan, apakah mereka merasa sepertu itu?

Itu pertanyaan sulit, karena tentu saja itu sangat mudah bagi startup untuk memotivasi karyawannya dengan meliput getaran untuk melakukan hal baru. Tetapi sekali lagi, Anda dapat menggabungkan keahlian elemen-elemen dari startup ke dalam bisnis apa pun.

Pikirlah tentang mengapa Anda melakukan apa yang Anda lakukan. Sepetti yang Saya sebutkan, kebanyakan pemilik bisnis—tidak hanya pendiri startup—sangat berkomitmen pada bisnis mereka, dan mereka sangat sering bersemangat tentang hal ini. Caranya adalah dengan membicarakan semangat tersebut kepada para pegawai Anda dan menunjukkan kepada mereka mengapa mereka mesti bangga untuk melakukan apa yang mereka lakukan.

Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tetapi kita memiliki beberapa tutorial pengelolaan yang berguna di Envato Tuts+, seperti:

Insentif

Ini adalah hal yang mudah untuk diterapkan pada bisnis apapun. Bahkan jika Anda tidak punya sebuah rencana opsi stok-skala penuh, Anda bisa dengan mudah membuat insentif untuk karyawan-karyawan Anda.

Anda bisa berjanji, sebagai contoh, bahwa ketika perusahaan mendapatkan tonggak keuntungan berikutnya, Anda akan membagikan keuntungannya kepada setiap orang. Insentif tak perlu mahal, salah satunya—Anda bisa memberikan waktu istirahat lebih, atau segala jenis yang tidak moneter yang menurut Anda bisa mereka hargai.

Gagasannya sederhana untuk mendapatkan tujuan karyawan selaras dengan Anda sendiri dan orang-orang dari perusahaan Anda. Jika perusahaan berjalan dengan baik, pegawai Anda harus menguntungkan dalam beberapa cara.

Fleksibilitas

Anda tidak mesti bergerak cepat dan menggebrakan sesuatu, tetapi sebuah pelajaran penting untuk di ambil dari startup di area ini adalah bahwa segala bisnis membutuhkan penyesuaian untuk berubah. Bersiaplah untuk merubah tujuan yang diperlukan.

Jadi jika Anda telah menginvestasikan banyak waktu dan sumber daya dalam produk atau layanan, terimalah mungkin Anda perlu untuk mengubah taktik jika belum berfungsi. Envato melakukannya baru-baru ini bersama ActiveDen, yang merupakan bagian terbesar dari bisnis perusahaan selama bertahun-tahun, tetapi tidak layak lagi karena perubahan teknologi.

Penyebaran modal sangat membantu dengan fleksibilitas. Envato mampu mendekati ActiveDen karena memiliki produk lain yang juga bisa menghasilkan uang. Jadi apapun bidang Anda, cobalah untuk melihat ke depan dan lihat perubahan apa yang bisa mempengaruhi Anda. Jangan terlalu bergantung pada satu produk atau satu jenis klien—rangkul perubahan, jaga kemampuan Anda dan karyawan Anda agar tetap prima, dan bersiap untuk melangkah.

Pendanaan

Strategi pendanaan yang digunakan oleh startup umumnya berdasarkan pada janji-janji perkembangan yang cepat, jadi sebagian besar tidak berlaku pada bisnis lain.

Anda bisa, namun demikian penerapan prinsip harus didanai untuk pertumbuhan. Perusahaan sering mengumpulkan cukup uang untuk memulai dan bertahan dalam bisnisnya, dan berhenti disitu. Tetapi Anda bisa mencari peluang lain untuk mengumpulkan dana yang akan membantu Anda berkembang lebih cepat.

Sebagai contoh, Anda bisa menjalankan kampanye penggalangan dana untuk mendanai produk baru. Anda bisa mempertimbangkan untuk meminjam, jika harganya terjangkau, untuk investasi peralatan terbaik atau beberapa peningkatan bisnis lainnya.

Atau Anda mampu melihat investor kaya untuk mengambil saham pada bisnis Anda. Pendiri startup biasanya bersedia memberikan saham besar dalam usaha mereka sebagai balik modal yang mereka tahu ini membantu mereka sukses. Anda mampu menerapkan prinsip yang sama untuk perusahaan Anda. Lihat seri pendanaan Saya untuk lebih lanjut.

Mempekerjakan

Startup sering memberi penekanan besar untuk menarik yang terbaik dan paling cerdas, dan mulai aktif merekrut dari tahapan awal. Inilah alasannya, dari ucapan Steve Jobs:

"Saya memperhatikan bahwa jarak dinamis antara apa yang orang biasa mampu kerjakan dan apa yang bisa dilakukan oleh orang terbaik adalah 50 atau 100 banding 1. Mengingat bahwa, Anda disarankan untuk mengikuti yang terbaik dari yang terbaik ... Sebuah tim kecil dari pemain A+ mampu berlari mengelilingi pemain tim raksasa dari B dan C."

Tentu saja, setiap orang ingin memperkerjakan yang terbaik, dan sangat membantu ketika Anda memiliki prospek pertumbuhan yang tinggi dan/atau akses untuk memperbesar tumpukan uang tunai dari modal usaha. Tetapi dalam ketersediaan sumber daya Anda, Anda bisa tergabung dengan prinsip startup untuk mencari orang-orang pintar yang bisa Anda temukan, kemudian percayakan mereka untuk membawa bisnis Anda ke tingkat selanjutnya.

Untuk melakukannya, Anda juga harus belajar merelakan—sesuatu yang tidak selalu berhasil dilakukan oleh pengusaha, seperti yang saya sebutkan di tutorial ini:

4. Cara Meluncurkan sebuah Startup

Sekarang yang telah kita lihat karakteristik dari startup dan apa yang Anda bisa pelajari darinya, mari lihat proses peluncuran startup. Ini adalah persoalan yang besar, jadi Saya akan memberikan peninjauan luas disini, dengan tautan ke artikel lain dan rangkaian lainnya dimana Anda bisa menemukan lebih banyak perincian jika Anda mau.

Seperti Eddie Earnest perjelas dalam seri Meluncurkan sebuah Startup-nya, ide sangatlah penting. Anda harus hadir dengan ide startup yang layak diraih, dan Anda juga mempunyai ide yang memenuhi syarat dengan uji coba yang cepat, dan dengan sedikit menanam modal. Seperti yang kita lihat hari ini, gagasan tersebut harus ditingkatkan skalanya, menawarkan solusi baru untuk masalah yang dihadapi masyarakat, dan menciptakan potensi pertumbuhan yang cepat.

Launch Your Own Startup
Luncurkan bisnis startup Anda (ilustrasi)

Setelah Anda memahami ide tersebut, prosesnya mirip seperti yang Saya uraikan secara terperinci di turorial ini:

Berikut adalah ringakasan singkat—yang Anda bisa membaca secara detail pada artikel tersebut.

  1. Hadir dengan sebuah ide.
  2. Identifikasi target pasar Anda.
  3. Buat perencanaan bisnis.
  4. Buat model keuangan.
  5. Pilih sebuah nama.
  6. Buat sebuah merk.
  7. Buat situs web.
  8. Sesuaikan peraturan.
  9. Kumpulkan dana.
  10. Bangunlah dan uji produk dan pelayanan Anda.
  11. Temukan lokasinya.
  12. Pekerjakan karyawan bila diperlukan.
  13. Atur rekening Anda.
  14. Biarkan orang lain tahu.
  15. Luncurkanlah!

Namun, ada beberapa hal-hal tertentu untuk startup.

Salah satu yang Anda butuhkan ialah menggabungkan fleksibilitas yang sudah kita bicarakan sebelumnya. Tutorial Saya tentang memulai sebuah bisnis mengasumsikan bahwa gagasan itu konstan menyeluruh, tetapi seperti yang kita lihat hari ini, startup lebih banyak mencari model bisnis yang tepat. Ini adalah proses lanjutan saat Anda membuat produk, uji coba dan menyesuaikan diri setiap waktu.

Perbedaan lainnya adalah dalam proses perekrutan yang seperti kita lihat dalam startup cenderung memulainya lebih awal. Dan akhirnya, pendanaan cenderung bekerja secara berbeda untuk startup, seperti yang Saya jelaskan di awal.

Ketika Anda sudah menyiapkan semuanya dan telah mengikuti langkah-langkah dalam Memulai tutorial sebuah Bisnis, Anda akan baik-baik saja menuju sebuah startup yang sukses. Ingatlah untuk menerapkan pelajaran yang sudah kita pelajari hari ini dari melihat beberapa karakteristik dari startup yang paling terkemuka diluar sana.

Kesimpulan

Tutorial kali ini, Anda tela melihat bahwa definisi sebuah startup bukan sekedar menjadi kecil atau baru, atau tentang menjadi perusahaan teknologi. Ini mengenai seluruh rangkaian karatkteristik yang membedakan startup dari bisnis lainnya, dari pertumbuhan tertinggi dan inovasi hingga fleksibilitas dan bersedia untuk gagal.

Jika Anda ingin meluncurkan startup Anda sendiri, sekarang Anda berada di posisi terbaik untuk melakukannya dengan apapun yang telah kami cakupi hari ini. Dan jika Anda hanya ingin menjalankan bisnis tradisional yang lebih efektif, ada banyak hal yang bisa Anda pelajari dari startup dan dapat memulai dengan menggabungkannya di tempat kerja hari ini.

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.