Unlimited PowerPoint templates, graphics, videos & courses! Unlimited asset downloads! From $16.50/m
Advertisement
  1. Business
  2. Google Sheets

Cara Menggunakan Tabel Pivot di Google Spreadsheet (Panduan Utama)

by
Read Time:9 minsLanguages:

Indonesian (Bahasa Indonesia) translation by Ratnawati (you can also view the original English article)

Tabel pivot adalah fitur favorit pengguna daya Excel. Tentu, Excel adalah juara kelas berat spreadsheet. Tapi Google Sheets adalah alat berbasis web gratis yang sangat cocok untuk kolaborasi dan memiliki banyak kekuatan tersendiri.

Spreadsheet benar-benar hanya serangkaian baris dan kolom. Saat barisan dan kolom bertemu, sel terbentuk. Di situlah Anda bisa log data menggunakan rumus. Seiring bertambahnya spreadsheet dan memiliki lebih banyak catatan, Anda memerlukan alat untuk memahami data di dalamnya.

PivotTable examplePivotTable examplePivotTable example
Tabel pivot mengambil kumpulan data yang besar dan merangkumnya dengan alat drag and drop.

Itu termasuk pilihan untuk membuat tabel pivot, yang membantu Anda mengambil spreadsheet dan menemukan makna di dalamnya. Dengan tabel pivot, Anda dapat membuat laporan yang membantu Anda memahami data asli Anda dengan lebih baik.

Membangun tabel pivot di Google Spreadsheet lebih mudah daripada yang Anda pikirkan. Dalam tutorial ini, saya akan mengajarkan cara menggunakan Google Spreadsheet untuk membuat tabel pivot yang kuat yang mengiris data Anda, tepat di dalam browser web Anda.

Cara Cepat Menggunakan Tabel Pivot di Google Spreadsheet (Tonton & Pelajari)

Di screencasts di bawah ini, saya akan membantu Anda memulai menggunakan Google Spreadsheet untuk menganalisis data Anda. Pada akhir video, Anda akan mempelajari cara menggunakan tabel pivot Sheet untuk meninjau kumpulan data yang besar dan memahaminya dengan saksama.

Teruslah membaca untuk panduan langkah-demi-langkah yang diilustrasikan untuk menggunakan tabel pivot di Google Spreadsheet. Baca terus berjalan:

Mengapa Pivot Tables?

Masalahnya biasanya kita tidak kekurangan data. Masalahnya adalah kita semua memiliki begitu banyak data sehingga kita harus menemukan cara yang berarti untuk melihat dataset.

Tabel pivot hanyalah alat yang bisa kita gunakan untuk menganalisa data kita. Mereka membantu kita mengambil sekumpulan besar data dan membuat laporan untuk menjawab pertanyaan tentang hal itu.

Tinjau screenshot di bawah ini untuk melihat kekuatan tabel pivot. Semua ini terkait dengan kumpulan data yang sama namun memiliki pandangan berbeda mengenai meringkas data. Saya telah meringkas pekerjaan freelance saya dengan menunjukkan tagihan klien saya, jenis proyek teratas, dan tagihan klien per tahun.

3 Sheets Pivot Tables3 Sheets Pivot Tables3 Sheets Pivot Tables
Kami menggunakan data orisinal yang sama, namun masing-masing tabel pivot dalam Lembar ini membantu kami memahami data kami dengan cara yang berbeda; kita dapat melihat total proyek dari kiri ke kanan oleh klien, jenis proyek, dan tahun.

Tabel pivot mengambil data asli Anda dan membantu Anda memahaminya dengan lebih baik dengan mengelompokkan dan meringkas data Anda. Mari pelajari cara menggunakan tabel Pivot di Google Spreadsheet.

1. Muatkan Data Sampel

Sebagai bagian dari tutorial ini, saya telah menyertakan kumpulan data untuk digunakan saat Anda mengikuti. Saya telah membuat data palsu dari "tagihan klien", atau jumlah yang telah kami sepakati klien kami untuk bisnis lepas yang fiktif.

Data ini adalah file data mentah CSV (comma separated value) yang akan Anda impor ke dalam Lembar. Download dan ekstrak file ini, dan temukan file "sample-data.csv".

Berikut cara mengimpornya ke Google Spreadsheet:

Langkah 1. Mulailah Lembar Baru

Buka Google Drive, dan mulailah dengan menyiapkan file Sheet baru. Paling mudah untuk memulai dengan sebuah dokumen kosong untuk mengimpor data.

Langkah 2. Impor Data ke Google Spreadsheet

Temukan opsi menu Data> Import. Lembar Titik ke file sample-data.csv untuk mengimpornya.

Import Data into Google SheetsImport Data into Google SheetsImport Data into Google Sheets

Langkah 3. Pilih Pengaturan

Aku meninggalkan pengaturan pada pilihan default. Saya lebih suka Buat spreadsheet baru untuk meluncurkan file terpisah ke poros, dan secara otomatis mendeteksi pemisah. Klik Impor untuk membungkus.

Setelah selesai mengimpor, Anda akan melihat data yang dimuat di dalam Google Sheet Anda. Kita bisa mulai memutar data kita sekarang.

2. Masukkan Tabel Pivot di Google Spreadsheet

Sekarang, kami telah menyiapkan lembaran kami dengan data mentah. Lanjutkan dan sorot kolom tempat data disimpan, dan buka opsi Data> Pivot Table untuk memasukkan tabel Pivot Anda.

Data Pivot table in Google SheetsData Pivot table in Google SheetsData Pivot table in Google Sheets
Sorot kolom yang berisi data Anda dengan mengeklik dan menyeret tajuk; Lalu, masuklah ke Data> Pivot Table.

Pelajari Editor Laporan

Sekarang, kita siap untuk mulai memutar data kita. Ini berarti bahwa kami akan menggunakan Editor Laporan Google Spreadsheet untuk membuat tampilan berbeda dari data kami agar lebih memahaminya.

Tabel pivot adalah tentang mengambil set besar data asli dan memasukkannya ke dalam laporan yang dapat Anda pahami. Editor Laporan adalah alat Lembar untuk membuat tabel pivot Anda dan memahami data Anda secara lebih rinci.

Mari kita mengenal Editor Laporan. Google Spreadsheet memiliki empat opsi di sisi kiri untuk memasukkan data ke dalam tabel pivot: Baris, Kolom, Nilai, dan Filter.

Report Editor in Google SheetsReport Editor in Google SheetsReport Editor in Google Sheets
Editor Laporan memungkinkan Anda membuat laporan dan melihat data sesuai keinginan Anda.

Saat kami mengeklik Tambahkan bidang untuk salah satu opsi, Anda akan melihat kolom dari data asli Anda. Klik salah satu nama kolom untuk menambahkan data dalam format yang diberikan.

Use the Add fieldUse the Add fieldUse the Add field

Inilah keajaiban meja pivot. Anda dapat mengambil salah satu kolom dalam data asli Anda dan membuat laporan, menempatkan bidang pada data asli Anda di tabel pivot.

Misalnya, jika saya mengeklik Tambahkan bidang di samping Baris, lalu klik Klien, inilah tampilan yang akan Anda lihat:

Add as field in Google Sheets Pivot TableAdd as field in Google Sheets Pivot TableAdd as field in Google Sheets Pivot Table

Tabel pivot menunjukkan masing-masing klien saya di baris mereka sendiri. Tabel pivot mengambil data asli dan menampilkannya dalam laporan. Kita bisa terus menambahkan tagihan kami untuk setiap klien ke report builder.

Inilah yang masing-masing dari keempat pilihan dalam pembangun laporan saat Anda menambahkan bidang ke dalamnya:

  • Baris - Tambahkan kolom sebagai baris untuk melihat masing-masing nilai di sisi kiri tabel pivot Anda.
  • Kolom - Bila Anda menambahkan bidang sebagai kolom, masing-masing item akan ditampilkan dalam kolom mereka sendiri.
  • Nilai - Tarik jumlah numerik ke dalam bagian nilai yang akan ditunjukkan
  • Filter - Anda dapat menarik bidang ke dalam kotak filter untuk membiarkan data Anda disaring, seperti memfilter data untuk data tahun tertentu.

Lihat tangkapan layar di bawah untuk melihat laporan lengkap yang telah saya bangun dengan Google Spreadsheet. Saya telah menempatkan klien saya sebagai baris, dan jenis proyek masuk sebagai kolom. Saya juga telah menyeret tagihan ke dalam kotak nilai untuk melihat jumlah kombinasi tersebut.

Luangkan beberapa menit untuk bermain dengan editor laporan, mencoba berbagai kolom data di berbagai area pembuat laporan.

3. Analisis Data Dengan Tabel Pivot

Semuanya diatur, dan sekarang saatnya menggunakan Tabel Pivot untuk mengetahui lebih banyak tentang kumpulan data kami. Mari kita lihat satu baris lagi di spreadsheet asli kami:

Rows-of-data in Our Google Sheets spreadsheetRows-of-data in Our Google Sheets spreadsheetRows-of-data in Our Google Sheets spreadsheet

Setiap baris memiliki beberapa data penting tentang proyek yang kami lakukan untuk klien:

  • Klien kami melakukan pekerjaan untuk.
  • Jenis proyek yang kami lakukan setiap saat.
  • Tanggal proyek selesai.
  • Jam yang dihabiskan, jumlah tagihan, dan "tarif per jam dihitung".

Karena setiap baris adalah kombinasi klien-proyeknya sendiri, sulit untuk membuat generalisasi tentang data kami.

Tabel pivot dapat membantu kami menjawab pertanyaan dengan data ini dengan cepat:

  • Klien mana yang kami undang untuk layanan terbanyak?
  • Jenis proyek apa yang memiliki tarif per jam tertinggi?
  • Berapa banyak yang kita bayar pada tahun 2016, versus 2017?

Mari kita lihat bagaimana membangun tabel pivot di bawah ini:

Klien mana yang paling banyak kami undang?

Keseluruhan gagasan tabel pivot adalah kita dapat menggunakannya untuk memahami spreadsheet kita. Kita tentu tidak punya waktu untuk menghitung secara manual, jadi tabel pivot adalah jawabannya.

The whole idea of pivot tables is that we can use them to understand our spreadsheets. We certainly don't have the time to manually calculate things, so pivot tables are the answer.

Mari menempatkan setiap klien pada barisnya sendiri, dan jumlah tersebut ditagihkan ke dalam kotak nilai:

Client Billings in Google Pivot TableClient Billings in Google Pivot TableClient Billings in Google Pivot Table

Ini adalah contoh sederhana, tapi hanya itu yang diperintahkan dokter. Data asli pasti akan menyulitkan subtotal oleh klien, namun tabel pivot membuatnya mudah.

Jenis Proyek apa yang Memiliki Tingkat Jam Tertinggi?

Kali ini, mari kita trade out klien untuk jenis proyek. Karena ingin melihat tarif per jam per jenis proyek, mari lepaskan bidang yang kami tambahkan di contoh pertama. Anda bisa melakukan ini dengan mengklik X di editor laporan untuk masing-masing kolom.

Sekarang, mari tambahkan jenis proyek seperti baris kami, lalu beri nilai per jam di bagian nilai laporan:

Sheets hourly billing by client Google Sheets pivot tableSheets hourly billing by client Google Sheets pivot tableSheets hourly billing by client Google Sheets pivot table

Namun, kami tidak ingin melihat jumlah tarif per jam. Kami lebih suka melihat rata-rata tarif per jam kami.

Klik pada panah dropdown di sebelah Summarize oleh, dan pilih RATA-RATA. Ini mengubah cara jumlah itu ditunjukkan; Sekarang, kita melihat rata-rata klien per jam.

Contoh ini adalah ilustrasi bagus bahwa Anda dapat melihat jumlah dengan cara yang berbeda. Cobalah nilai lain di dropdown seperti jumlah, maks, min, dan lainnya.

Billings menurut tahun

Sekarang, mari kita memecah data kami dan membelahnya bertahun-tahun.

Kali ini, itu pilihan Anda: Anda bisa memasukkan klien atau tipe proyek seperti baris di tabel pivot. Either way, drop Year ke bagian kolom. Ini membagi tagihan untuk setiap klien per tahun, dan menempatkan setiap klien pada barisnya sendiri.

Sheets billings by year in Google Sheets pivot tableSheets billings by year in Google Sheets pivot tableSheets billings by year in Google Sheets pivot table

Semua tabel pivot ini dihubungkan ke sumber data yang sama. Membangun laporan ini tidak mengubah atau mengubah data asli sama sekali. Ini hanya memberi kita cara untuk menganalisis dan meninjau data kita dengan lebih baik.

Rekap dan Terus Pelajari Lebih Banyak tentang Google Spreadsheet

Google Spreadsheet adalah bahan pokok dalam praktik freelance saya. Saya menggunakannya untuk mengatur pekerjaan kreatif, merencanakan proyek, dan memeriksa pendapatan yang saya harapkan untuk ditagih untuk klien.

Hal terbaik tentang Sheets adalah bahwa ini adalah hibrida khusus antara aplikasi spreadsheet biasa, dan alat web yang terhubung. Anda memiliki kekuatan aplikasi spreadsheet untuk mencatat data Anda dan menggunakan rumus. Tapi, Anda juga memiliki alat yang terhubung ke layanan web dan bisa mengambil data dengan mudah.

Berikut adalah tutorial lain untuk membantu Anda melihat potensi menakjubkan yang ditawarkan Sheets. Periksa setidaknya satu dari mereka untuk mengetahui lebih lanjut:

Bagaimana Anda menggunakan tabel pivot di Google Spreadsheet? Atau, apakah ada alat lain yang Anda gunakan untuk melakukan analisis pada data spreadsheet Anda? Beri tahu saya di komentar di bawah ini.

Advertisement
Advertisement
Looking for something to help kick start your next project?
Envato Market has a range of items for sale to help get you started.